1. Inhalt
  2. Navigation
  3. Weitere Inhalte
  4. Metanavigation
  5. Suche
  6. Choose from 30 Languages

Iptek

Warga Miskin Bisa Hidup Lebih Lama

Menurut WHO, tingkat harapan hidup warga dunia menunjukkan perbaikan signifikan di negara-negara miskin. Bagaimana dengan Indonesia?

Dalam 20 tahun terakhir, tingkat harapan hidup negara-negara termiskin di dunia bertambah rata-rata sembilan tahun. Bahkan menurut laporan statistik tahunan badan kesehatan dunia (WHO), enam dari negara-negara tersebut berhasil meningkatkan harapan hidup hingga lebih dari 10 tahun antara 1992 dan 2012.

Liberia menjadi negara dengan peningkatan paling besar. Tingkat kehidupan di negara itu bertambah 20 tahun, dari 42 menjadi 62 tahun. Selanjutnya Ethiopia (dari 45 ke 64 tahun), Maladewa (58 ke 77), Kamboja (54 ke 72), Timor Leste (50 ke 66), dan Rwanda (48 ke 65).

Indonesia juga membaik

"Alasan terpenting mengapa tingkat harapan hidup global bertambah adalah karena lebih sedikit anak-anak yang meninggal sebelum usia ke lima," ujar dirjen WHO Margaret Chan. Secara keseluruhan, tingkat harapan hidup warga dunia bertambah hingga enam tahun untuk periode yang sama.

Indonesia juga mengalami perbaikan. Dari tingkat harapan hidup 67 tahun meningkat menjadi 71 tahun. Indonesia berada di peringkat kelompok kedua terbaik, bersama negara-negara seperti Amerika Serikat, Arab Saudi, dan Brasil.

Berdasarkan statistik, anak perempuan yang dilahirkan tahun 2012 bisa hidup hingga 73 tahun dan anak laki-laki hingga 68 tahun, tambah WHO. "Tapi tetap ada perbedaan mendasar antara warga kaya dan miskin. Warga negara dengan pendapatan tinggi terus memiliki kesempatan hidup lebih lama dibanding mereka yang hidup di negara pendapatan rendah," jelas Chan.

Anak laki-laki yang lahir tahun 2012 di negara dengan pendapatan tinggi bisa hidup hingga umur 76 tahun. Ini 16 tahun lebih lama dibandingkan anak laki-laki dari negara miskin. Untuk anak perempuan, perbedaannya lebih drastis lagi. Anak perempuan dari negara dengan pendapatan tinggi bisa hidup hingga 82 tahun dan mereka yang tinggal di negara miskin hanya hingga 63 tahun.

Perbedaan kaya dan miskin

Tingkat harapan hidup perempuan di 10 negara posisi teratas adalah 84 tahun ke atas, menurut WHO. Perempuan di Jepang memiliki harapan hidup paling baik, yakni 87 tahun. Diikuti oleh Spanyol, Swiss dan Singapura dengan masing-masing 85,1 tahun.

"Negara dengan pendapatan tinggi harapan hidupnya meningkat karena sukses mengatasi penyakit yang tidak menular," ujar Ties Boerma, pimpinan divisi statistik WHO. "Semakin sedikit pria dan wanita yang meninggal sebelum usia 60 tahun. Negara kaya lebih baik dalam hal memonitor dan misalnya menangani pasien dengan tekanan darah tinggi." Berkurangnya konsumsi tembakau juga faktor penting membantu warga hidup lebih lama di beberapa negara, tambah WHO.

Sementara itu, ada sembilan negara dimana tingkat harapan hidup bagi perempuan maupun laki-laki masih kurang dari 55 tahun. Yakni negara-negara Afrika: Angola, Republik Afrika Tengah, Chad, Republik Demokratik Kongo, Pantai Gading, Mozambik, Nigeria dan Sierra Leone.

vlz/hp (afp, rtr)

Laporan Pilihan