1. Inhalt
  2. Navigation
  3. Weitere Inhalte
  4. Metanavigation
  5. Suche
  6. Choose from 30 Languages

Lingkungan

Tempat Sampah Pintar untuk Sampah Elektronik

Semakin banyak orang yang gonta-ganti gawai, tempat pembuangan sampah terancam dibanjiri produk elektronik usang. Sebuah konsorsium Italia menemukan solusi melalui tempat sampah pintar.

Booming perangkat teknologi dan gawai dalam beberapa tahun terakhir mendorong warga dunia membuang sekitar 50 juta ton 'sampah peralatan listrik dan elektronik' (WEEE). 20 juta ton diantaranya datang dari Eropa.

Sebuah perusahaan Italia berupaya mengatasi masalah pengambilan, pembuangan dan daur ulang sampah elektronik. Identis Weee, sebuah proyek bernilai 3,5 juta Euro yang didukung Uni Eropa, dikembangkan Hera Group dan Konsorsium Ecolight di Italia, dan Yayasan Ecolum di Spanyol.

Mulai dari Italia

Prototipe tempat sampah pintar ditempatkan di berbagai penjuru wilayah administratif Emilia-Romagna. Di ibukota Bologna dan kota-kota besar lainnya, tempat sampah ini terletak di sekitar pusat perbelanjaan.

Tempat sampah ini masih dalam tahap percobaan di Italia, tapi para penciptanya berharap program ini dapat berkembang

Tempat sampah ini masih dalam tahap percobaan di Italia, tapi para penciptanya berharap program ini dapat berkembang

Menurut data Program Lingkungan PBB, hanya 10 persen sampah WEEE yang didaur ulang setiap tahun. Tahun 2012, Italia mengoleksi 240.000 ton WEEE, kurang lebih 4 kilogram per orang. Masih ada lebih dari 70 persen WEEE yang belum dikumpulkan.

Dua tahap penelusuran

Sekitar 19.000 keluarga mendapat kartu magnet khusus untuk digunakan selama tahap percobaan, tapi tempat sampah pintar juga dapat diaktivasi menggunakan kartu Asuransi Kesehatan Nasional.

Paolo Paoli, yang bertanggung jawab atas koordinasi teknis dan layanan Hera Group, mengatakan sistem ini mudah diikuti.

"Usai identifikasi, pengguna melalui layar sentuh memberitahu jenis WEEE apa yang akan dibuang," jelas Paoli. "Kemudian prototipe terbuka."

Hera kemudian mampu mengumpulkan data dan menganalisa demografi pengguna dan jenis WEEE yang dikumpulkan.

Jalur pengiriman sampah juga dapat dilacak. Setiap tempat sampah terhubung secara nirkabel atau melalui jaringan ponsel dengan pusat pemrosesan data.

"Ada sebuah server besar yang berkomunikasi dengan setiap prototipe secara aktual," ungkap Paoli. "Kami mempunyai alat yang mengecek berat atau sudah seberapa penuh tempat sampah. Prototipe ini memiliki sistem penelusuran proses pengolahan WEEE yang lengkap."

Ponsel harus selalu dipastikan tidak mendarat di tempat sampah biasa

Ponsel harus selalu dipastikan tidak mendarat di tempat sampah biasa

Dampak lingkungan dan sosial

Meski Uni Eropa memberlakukan aturan progresif, sekitar 75 persen, atau sekitar 8 juta ton sampah elektronik Eropa diekspor secara ilegal ke negara-negara berkembang yang kerap memiliki peraturan lemah terkait sampah elektronik.

"Tidak ada pabrik pengolahan yang mampu mengatasi sampah jenis ini dengan cara yang benar," kata Paoli, "sehingga timbul masalah sosial, lingkungan dan ekonomi secara global."

Sejumlah jaringan ritel seperti Media World dan IKEA ikut serta dalam proyek percobaan dengan menempatkan tempat sampah pintar di depan toko mereka. Pada akhir masa percobaan, warga yang paling aktif berpartisipasi - dengan memasukkan jumlah WEEE terbanyak ke tempat sampah pintar - akan diberi voucher belanja di toko-toko tersebut.

Laporan Pilihan