1. Inhalt
  2. Navigation
  3. Weitere Inhalte
  4. Metanavigation
  5. Suche
  6. Choose from 30 Languages

Dunia

Sistem Poin Dalam Sensor Blogger di Cina

Situs mikroblog Cina terbesar Sina Weibo memperketat sensor dengan peraturan baru. Siapa yang melanggarnya, terancam dikeluarkan dari jaringan sosial.

Jawatan sensor dan pengguna internet di Cina sejak bertahun-tahun main kucing-kucingan. Pengguna internet yang kreatif berusaha menghindari sensor. Operator situs sosial-media kini diwajibkan membantu jawatan berwenang dalam melaksanakan sensor. Mereka secara otomatis memfilter posting internet yang kritis.

Untuk pertama kalinya operator mikroblog terbesar Cina Sina Weibo mengumumkan secara hitam di atas putih, konten internet seperti apa yang disensor.

Yang tidak dikehendaki antara lain penyebaran informasi yang melanggar "Persatuan, Kedaulatan atau Integritas teritorial Cina". Blogs tidak boleh menyebarluaskan "desas-desus" dan konten yang mengganggu tatanan sosial dan menghancurkan stabilitas masyarakat."

The logo of Sina Corp's Chinese microblog website Weibo is seen on a screen taken in Beijing in this September 13, 2011 file photo illustration. New real-identity rules to be imposed on China's Weibo are likely to make the country's most popular microblogging platform more alluring to advertisers, as Sina Corp seeks to start generating revenue from its product later this year. REUTERS/Stringer/Files (CHINA - Tags: POLITICS SCIENCE TECHNOLOGY BUSINESS LOGO)

Situs internet Sina Weibo

Juga posting yang menyerukan untuk melakukan aksi protes, yang "mengancam kesatuan etnis negara" atau "ajaran yang tidak masuk akal" dilarang. Informasi apa yang termasuk kategori desas-desus atau misalnya mengganggu persatuan negara tetap tidak jelas, dan tergantung interpretasi masing-masing pejabat.

Sensor 24 Jam Sehari

Jurnalis Cina dan Blogger Michael Anti menilai peraturan penggunaan internet yang terbaru itu, merupakan isyarat dari perusahaan Sina Weibo kepada pemerintah.

"Pada dasarnya ini suatu peraturan dimana perusahaan Sina Weibo ingin menunjukkan kepada pihak berwenang, bahwa mereka bagus dalam melakukan tugas sensor. Tapi itu bukan benar-benar langkah besar karena sensor pada Sina Weibo sudah sangat ketat."

Sina Weibo melakukan sensor secara tersistem. Mereka mempekerjakan petugas dan memasang perangkat teknik yang selama 24 jam per hari menyensor informasi pada jaringan sosial. Secara internal, Sina membagi pengguna ke dalam kategori seperti "pengguna biasa" atau "pengguna berbahaya".

Files - A Chinese police officer disperses members of the public and media outside a McDonalds store after internet social networks called to join a 'Jasmine Revolution' protest in Wangfujing of central Beijing, China on 20 February 2011. Chinese police showed up in force to disperse a huge crowd of mostly onlookers gathered outside the fast food restaurant in Be

Polisi di Cina

Strategi Baru Pemberlakukan Sensor

Itu bagi jawatan sensor, langkah itu masih belum cukup. Bulan Desember 2011 pemerintah Cina meminta perusahaan Sina Weibo melakukan pencatatan nama jelas. Itu harus dilakukan sampai Maret 2012.

Namun April lalu perusahaan itu mengumumkan kepada para pemilik saham, bahwa rencana itu gagal. "Meskipun kami diwajibkan untuk itu, kami tidak berhasil memverifikasi identitas semua pengguna jaringan sosial yang memposting di Weibo.

Gagalnya pemenuhan kewajiban ini dapat berdampak hukuman berat dari pemerintah Cina." Tampaknya terlalu banyak pengguna internet yang mengabaikan seruan Sina Weibo untuk meregistrasi dengan nama jelas. Blogger Cina Isaac Mao memperkirakan persyaratan penggunaan yang baru merupakan reaksi atas gagalnya upaya peraturan registrasi nama jelas.

"Sangat sulit menyensor jutaan pengguna internet. Orang dapat melihat bahwa peraturan nama jelas sudah gagal. Kini mereka mempertimbangkan lagi strateginya. Mereka ingin agar komunitas yang melakukan sendiri penyensoran.

Customers use computers at an internet cafe in Hefei, Anhui province March 16, 2012. As of Friday, Beijing-based microbloggers were required to register on the Weibo platform using their real identities or face unspecified legal consequences, in a bid to curb what Communist officials call rumours, vulgarities and pornography. Many users, however, say the restrictions are clearly aimed at muzzling the often scathing, raucous - and perhaps most significantly, anonymous - online chatter in a country where the Internet offers a rare opportunity for open discussion. REUTERS/Stringer (CHINA - Tags: SCIENCE TECHNOLOGY POLITICS)

Pengguna jasa internet Weibo

Sistem poin baru

Sina Weibo kini menerapkan sistem poin bagi sekitar 300 juta penggunanya. Setiap pengguna tercatat, otomatis memperoleh 80 poin. Jika mereka tidak mematuhi aturan, poin akan dipotong. Pada posisi 60 poin diberikan teguran pertama.

Jika rekening poinnya habis, Sina langsung menghapus rekening pengguna jasa sosial media tersebut. Tapi ada kemungkinan memperoleh kembali poin-poinnya. Siapa yang selama dua bulan tidak tercatat melakukan posting negatif, akan memperoleh kembali total 80 poin.

Tapi pengguna yang kreatif menemukan cara untuk menghindari sensor. Misalnya untuk tanggal 4 Juni, hari pembantaian Tiananmen dipakai istilah 35 Mei. Istilah itu tidak dapat difilter secara otomatis.

Dan siapa yang ingin berdiskusi secara terbuka, biasanya dapat menemukan cara menghindari firewall ketat di Cina, untuk misalnya dapat memakai Twitter atau Facebook.

Christoph Ricking/Dyan Kostermans

Editor: Agus Setiawan