1. Inhalt
  2. Navigation
  3. Weitere Inhalte
  4. Metanavigation
  5. Suche
  6. Choose from 30 Languages

Dunia

Saham Facebook Terus Merosot

Setelah dua hari berada di pasar bursa, neraca untuk saham Facebook mengecewakan.

Senin (21/05) di New York saham Facebook merosot 11 persen menjadi hanya seharga 34 dollar AS. Ini berarti 4 dollar lebih rendah di bawah harga penjualan awalnya. Nilai keseluruhan jejaring sosial itu merosot dari mula-mula 104 milyar dollar AS menjadi tinggal 93 milyar dollar AS.

Pemegang saham terpenting dan pihak yang paling merugi dalam jatuhnya nilai saham Facebook adalah pendirinya Mark Zuckerberg. Satu dollar AS dalam harga saham kira-kira berpengaruh setengah milyar dollar pada kekayaannya. Terakhir andil sahamnya masih senilai 17 milyar dollar AS. Dua milyar lebih kecil dari total nilai saham pada hari Jumat (18/05). Jatuhnya nilai saham Facebook bagi Zuckenberg terasa lebih pahit, karena sementara ini nilai saham secara umum di pasar bursa AS naik.

Commuters traverse New York's Times Square in front of the Nasdaq MarketSite, Wednesday, May 16, 2012. Facebook says 25 percent more shares will be sold as investors clamor for a piece of the year's hottest stock offering on Nasdaq, Friday, May 18, 2012. (Foto:Richard Drew/AP/dapd)

Pasar bursa Nasdaq New York

Sekarang sudah mulai dicari pihak yang bersalah atas anjloknya nilai saham Facebook. „Bank-bank yang memposisikannya gagal total,“ kata analis Wall Street Journal Michael Pachter, yang sebelumnya sudah mengritik tampilan Zuckenberg yang mengenakan sweater dan celana jeans di depan investor. Seharusnya hanya separuh saham yang dijual ke pasar. Menurut riset harian tersebut, terjual habisnya saham Facebook dapat menyebabkan pembeli bisa mendapat lebih banyak saham daripada yang dipesan.

Kurang Peminat Saham Facebook Dibanjiri Kritik

Turunnya nilai saham itu dimulai langsung di awal pembukaan pasar bursa, Senin (21/05). Bahkan turunnya nilai saham sempat mendekati 14 persen. „Sejauh ini perkembangan misi baru Facebook sangat mengecewakan dan bagi sejumlah pihak bahkan menjadi mimpi buruk”. Demikian komentar penjual saham Markus Huber dari ETX Capital. “Secara diam-diam banyak yang berharap agar perusahaan ini dapat berkembang menjadi seperti Apple atau Google.“

In this image provided by Facebook, Facebook founder, Chairman and CEO Mark Zuckerberg, center, rings the opening bell of the Nasdaq stock market, Friday, May 18, 2012, from Facebook headquarters in Menlo Park, Calif. The social media company priced its IPO on Thursday at $38 per share, and beginning Friday regular investors will have a chance to buy shares. (Foto:Nasdaq via Facebook, Zef Nikolla/AP/dapd).

Facebook saat mulai luncurkan sahamnya di pasar bursa (18/05)

Dengan turunnya nilai saham, semua yang sebelumnya berpendapat Facebook dinilai terlalu berlebihan, kini seolah mendapat pembenaran. Memang jejaring sosial itu memiliki hampir 900 juta anggota, tapi angka bisnisnya selama ini biasa-biasa saja. Tahun lalu perusahaan itu meraup omset 3,7 milyar dollar AS dan keuntungan sebesar 1 milyar dollar AS. Pendapatan utamanya berasal dari iklan.

Sebelum Facebook masuk ke pasar bursa, suara-suara kritis makin lantang. Perusahaan otomotif General Motors menghentikan kampanye iklannya pada Facebook, karena cara pemasaran tersebut dinilai sama sekali tidak meraih pelanggan. Facebook harus mencari solusi masalah ini, karena pengguna makin sering menggunakan smartphone untuk berkomunikasi dengan mitra pengguna facebook lainnya. Dan monitor ponsel kurang punya tempat untuk iklan.

An Instagram photo is shared with Facebook on an iPhone Monday, April 9, 2012, in New York. Facebook is spending $1 billion to buy the photo-sharing company Instagram in the social network's largest acquisition ever. Instagram lets people apply filters to photos they snap with their mobile devices and share them with friends and strangers. (Foto:Karly Domb Sadof/AP/dapd)

Facebook Instagram

Facebook dan pemilik lamanya akhir pekan lalu menjual 421 juta lembar saham dan memperoleh pemasukan 16 milyar dollar AS. Itu merupakan penjualan saham perusahaan internet terbesar dalam sejarah. Turunnya permintaan terhadap saham Facebook juga membuat turun nilai saham perusahaan internet lainnya.

DK/HP/dpa