1. Inhalt
  2. Navigation
  3. Weitere Inhalte
  4. Metanavigation
  5. Suche
  6. Choose from 30 Languages

Dunia

PM Ethiopia Meles Zenawi Tutup Usia

Perdana Menteri Ethiopia, Meles Zenawi meninggal dunia hari Selasa (21/8) dalam usia 57 tahun. Ia memerintah di negeri itu sejak 1991.

epa03307749 (FILE) A file photo dated 17 September 2011 shows Ephiopian Prime Minister Meles Zeinawi speaking during a join press conference with his Egyptian counterpart Essam Sharaf (not pictured), in Cairo, Egypt. Reports on 16 July 2012 state that Meles Zenawi was unable to attend the opening on 15 July of the African Union Summit being held in Ethiopia because of rumoured health concerns. The Ethiopian government declined to make a statement on the issue. EPA/KHALED ELFIQI /POOL *** Local Caption *** 50045673

Meles Zenawi

Legesse Zenawi lahir 8 Mei 1955 sebagai putra petani kecil di Adua, Ethiopia utara. Beberapa saat kemudian ia menamakan dirinya Meles, untuk menghormati pejuang kemerdekaan yang gugur. Ia berhasil lulus dengan hasil yang sangat baik pada sebuah sekolah elit dan meraih dua gelar Master dari kuliah jarak jauh dengan nilai gemilang. Dengan latar belakang pengetahuannya itu ia secara teratur menyampaikan ceramah intelektual di depan tamu-tamu negara.

Sejak menjadi mahasiswa kedokteran, Meles aktif secara politik, bergabung dalam lingkungan Marxisme dan terlibat dalam gerakan yang memicu lengsernya Kaisar Haile Selassie tahun 1974.

Dari pemberontak ke perdana menteri

Setelah perebutan kekuasaan oleh Mengistu Haile Mariam, Meles meninggalkan universitas dan mengabdikan diri untuk perang gerilya melawan Mengistu. Sekitar sepuluh tahun

gerakannya Front Pembebasan Rakyat Tigrayan Regionalis Tigray (TPLF) berjuang di utara wilayah pegunungan Tigray sebelum berhasil merebut wilayah yang lebih luas. Dengan dukungan aktif Amerika Serikat, mereka akhirnya berhasil merebut Addis Abeba Mei 1991. Ketika ditanya, apakah negaranya siap bagi demokrasi, Meles, presiden sementara saat itu mengatakan: "Tahukan Eropa sebenarnya bahwa kami telah memiliki kebudayaan tinggi ketika orang-orang Eropa masih menjadi pemburu dan hidup dengan mengumpul makanan?"

Supporters of the ruling Ethiopian People's Revolutionary Democratic Front (EPRDF) and Prime Minister Meles Zenawi display a banner reading 'Our votes are not for sale! Don't take EPRDF a whipping-boy!' as thousands of them gather at Meskel Square in Addis Ababa, Ethiopia, 25 May 2010, to support EPRDF's victory in the nationwide elections held on 23 May and to protest against international criticicisms that it has been 'unfair'. On 24 May the National Electoral Board of Ethiopia (NEBE) announced preliminary results in which EPRDF won a landslide victory. Thijs Berman, the head of the EU Electoral Observer Mission to Ethiopia has criticised it as 'unequal' while the opposition coalition complained that it was rigged and considering the actions to be taken. US-based Human Rights Watch says that it was not a fain election citing that the poll was corrupted by threats and intimidations. EPA/PHILIPP HEDEMANN

Pendukung partai Meles pada pemilu 2010

Dia memang berjanji untuk tidak lagi mengejar lawan-lawan politik setelah tahun-tahun gelap dari yang disebut "Teror Merah". Namun meskipun demikian, gerakannya "Front Demokratik Revolusioner Rakyat Ethiopia" (EPRDF) menumpas dengan tangan keras yang mereka sebut antek-antek Mengistu, jurnalis dan lawan-lawannya. Baru 20 tahun kemudian, rekan-rekan seperjuangnya membeberkan di berbagai buku, bagaimana ahli strategi yang lihai ini menghancurkan lawannya.

Ketika Ethiopia kembali dilanda kelaparan besar awal tahun 1990-an, ia kembali "dipilih" sebagai perdana menteri. Kritik organisasi-organisasi hak asasi manusia selalu menyertai pembela kuat Marxisme ini hingga akhir hidupnya.

Pembawa obor kebangkitan kembali Afrika?

Dua peristiwa akhirnya menghancurkan citra Meles sebagai "pembawa obor kebangkitan kembali Afrika." Yaitu perang perbatasan dengan negara tetangga Eritria antara 1998 dan 2000, serta manipulasi pemilu tahun 2005 saat sekitar 200 orang tewas dalam aksi protes. "Saya berhak berjuang bagi rakyat Ethiopia dan membuat keputusan yang benar. Saya sekarang sangat bangga untuk itu", ujar Meles setelah memberikan suaranya pada pemilu. Tidak lama setelah itu, militernya menembak mati mahasiswa yang berdemonstrasi.

Ketika ditanya mengenai konflik dengan Eritrea, ia mengatakan di Bonn bahwa dia tidak ingin lagi perang yang bodoh. Tetapi ia tetap saja melancarkan perang dengan negara tetangganya itu.

Setelah pemilu 2005 dan penangkapan massal oposisi, kelompok HAM menudingnya semena-mena, melakukan korupsi dan mengusir rakyat. Juni 2012, 24 jurnalis, oposisi dan aktivis dihukum berat dengan UU antiteror. Seorang blogger divonis 18 tahun penjara. pemerintah Meles juga dituduh menggelapkan uang dana bantuan pembangunan bagi kampanyenya.

Ahli strategi pasca 9/11

FILE - In this Jan. 30, 2011 file photo, Ethiopian Prime Minister Meles Zenawi, right, with first lady Azeb Mesfin, arrives at African Union summit in Addis Ababa, Ethiopia. Meles died Monday, Aug. 20, 2012 following weeks of illness, Ethiopian State media reported. He was 57. (Foto:Samson Haileyesus, File/AP/dapd)

Meles Zenawi dengan isterinya Azeb Mesfin

Dalam politik luar negeri, Meles tahu sekali cara menuai simpati, terutama dari Amerika Serikat, misalnya saat memasuki Somalia tahun 2006. Hingga penarikan pasukan tahun 2009, militernya berhasil memukul mundur milisi Islamis. Meles mengerti sekali, bagaimana Ethiopia yang terletak diTanduk Afrika, dapat dilihat sebagai mitra negara barat dalam perang melawan terorisme. Untuk imbalan, ia menerima bantuan militer bernilai miliaran dan tidak dicela dalam hubungan diplomatik.

Tahun 2010 Meles kembali "dipilih" sebagai perdana menteri. Pemerintahan terakhirnya dibayangi oleh kekeringan yang hebat, hiper inflasi dan meroketnya biaya hidup. Sebuah aksi perlawanan pada bulan Mei 2011 menurut pola di beberapa negara Arab, berhasil diipadamkan pemerintah, namun tekanan terhadap oposisi semakin ditingkatkan.

Bermuka dua

Almarhum perdana menteri Ethiopia yang hobinya membaca, berenang dan bermain tenis itu mengesankan tamu-tamunya dengan bahasa Inggris yang baik sekali. Pria berwajah dua ini tampil terakhir secara internasional bulan Juni 2012 pada KTT G20 di Meksiko. Di tanah airnya ia merupakan penguasa otoriter yang memadamkan perlawanan hingga akarnya dan kalau harus, dengan kekerasan. Sedangkan di luar negeri ia tampil sebagai juru bicara Afrika yang karismatik, misalnya dalam perundingan terkait iklim global dan dampaknya bagi Afrika. Dia juga dianggap berjasa dalam perjuangan di sektor pendidikan dan kesehatan. Di bawah pemerintahannya, indeks perkembangan Ethiopia meningkat, meskipun pertumbuhan penduduk yang tak terkontrol membuat banyak kemajuan tidak ada artinya. Secara ekonomi Ethiopia sejak bertahun-tahun mengalami booming, tetapi yang terutama mengambil keuntungan adalah anggota-anggota partai.

Kondisi kesehatan Meles

Sejak lama tersebar isu bahwa Meles menderita suatu penyakit. Dia berulang kali pergi berobat ke luar negeri. Ketika Juli 2012 ia tidak menghadiri KTT Uni Afrika di Addis Abeba, desas desus bahwa ia sakit berat, semakin santer meskipun jurubicaranya menyangkal kabar itu.

Meles Zenawi meninggal hari Selasa, 21.8.2012 dan meninggalkan tiga anak dan isterinya Azeb Mesfin yang merupakan anggota Sentral Komite EPRDF dan mengawasi sejumlah besar perusahaan negara.

Ludger Schadomsky/Christa Saloh-Foerster

Editor:

Laporan Pilihan