1. Inhalt
  2. Navigation
  3. Weitere Inhalte
  4. Metanavigation
  5. Suche
  6. Choose from 30 Languages

Dunia

Perang Kotor, Perusahaan Keamanan Swasta di Somalia

Di tengah ancaman kelaparan kaum radikal muslim di Somalia al Sabaab mempersulit masuknya akses bantuan. Oleh sebab itu pemerintah Somalia yang lemah dbantu oleh perusahaan jasa keamanan swasta melawan milis Islamis.

ARCHIV: Children from southern Somali sit outside their makeshift shelter at a camp for displaced people in Mogadishu, Somalia (Foto vom 06.08.11). Wegen der Duerre am Horn von Afrika sind nach Angaben der Vereinten Nationen Teile Somalias von einer akuten Hungersnot betroffen. Zehntausende Menschen sind bereits an den Folgen von Unterernaehrung gestorben. (zu dapd-Text) Foto: Farah Abdi Warsameh/AP/dapd

Hungersnot in Somalia

Bandar udara Mogadishu diantara bukit pasir dan reruntuhan. Setelah berbulan-bulan ditutup, Aden Adde International Airport kembali dicat putih dan dibuka kembali. Pengamanan di bandar udara itu, juga semakin membaik dalam bulan-bulan terakhir. Itu semua berkat perusahaan keamanan swasta Ska Sky & Logistic, yang berpusat di Dubai. Ska bukanlah satu-satunya perusahaan swasta yang menawarkan jasa keamanan, yang beroperasi di Somalia. Berapa jumlah total perusahaan keamanan swasta di negara itu, Iman Ahmed tak mengetahuinya. Ahmed adalah penasihat untuk kementerian pertahanan Somalia dan bertanggungjawab atas kerjasama dengan perusahaan-perusahaan tersebut. Ia menuturkan : „Kementerian pertahanan kurang mengetahui perusahaan keamanan swasta yang beroperasi di kawasan yang dikontrol oleh pemerintah. Namun kami menginginkan dokumen tertulis lengkap dengan informasi mengenainya, apa saja yang sesungguhnya mereka lakukan.“

Soldaten der Al-Shabab-Miliz vor Mogadischu

Milisi Al-Shabaab

Dokumen-dokumen ini lebih banyak kekurangannya, ujar Iman Ahmed. Militer Somalia kurang terlatih dan tidak dapat mengontrol kawasannya. Pemerintah Somalia, PBB dan juga Uni Afrika menunjuk perusahaan-perusahaan keamanan swasta untuk mengisi celah-celah kekurangan ini. Tapi, hingga kini tak seorangpun mengetahui pasti, dimana perusahaan-perusahaan itu beroperasi dan apa mandatnya. Termasuk kementerian pertahanan itu sendiri. Seperti dikatakan Ahmed: „Perusahaan-perusahaan yang kita tahu pasti adalah Saracen dan Ska Logistic. Selebihnya yang diketahui, adalah CIA Amerika punya fasilitas di dekat bandara.”

Kenyataan bahwa CIA beroperasi di Somalia, sudah diketahui sejak bertahun-tahun. Diduga, berdasarkan informasi agen-agen di sana, militer AS menerbangkan pesawat pengintai dan helikopter tempurnya dalam memerangi pemimpin-pemimpin radikal Muslim.

Saracen International tak kalah kontroversial. Perusahaan yang berkedudukan di Afrika Selatan itu sudah memiliki kontrak dengan pemerintah untuk melatih pasukan keamanan Somalia. Sejak hal itu diketahui, lebih banyak anggota parlemen Somalia yang meminta agar kontrak itu dibatalkan. Kembali Ahmed: „Setiap orang masih ingat, apa yang dilakukan perusahaan militer di Irak. Terutama Blackwater yang sangat tajam diingat orang. Dari perusahaan ini yang ada hanya hal buruk.“

Flash-Galerie Somalia Soldaten

Tentara Somalia

Di Somalia, perusahaan Saracen memiliki kontak dengan pendiri Blackwater Eric Prince dan perusahaan barunya, Reflex Resources. Tentara Blackwater telah membunuh 17 warga sipil di Irak dalam sebuah pembantaian.

Penentangan terhadap perusahaan militer di Somalia memiliki alasan tepat, ujar seseorang yang jelas lebih tahu ketimbang Iman Ahmed. Atas alasan keamanan ia tak mau identitasnya diketahui orang. Ia menceritakan terdapat empat perusahaan yang selalu tampil di arena. Mereka memberikan dukungan logistik dan pelatihan militer bagi tentara Somalia. Namun disamping itu, mereka memiliki kepentingan. Mereka melakukan percobaan senjata. Terkadang melakukan percobaan senjata yang dilarang oleh hukum internasional atas alasan kemanusiaan. Misalnya bom curah. Dikisahkan oleh orang yang meminta namanya untuk tidak disebutkan itu: “Senjata-senjata itu tak bersuara. Namun bila jatuh ke tanah menimbulkan ledakan sangat besar. Dan setiap senjata itu terbagi atas beberapa bagian, yang setiap bagiannya juga menimbulkan ledakan.”

Bettina Rühl / Ayu Purwaningsih

Editor : Pasuhuk