1. Inhalt
  2. Navigation
  3. Weitere Inhalte
  4. Metanavigation
  5. Suche
  6. Choose from 30 Languages

Sosial

Perang Gaza di Media Sosial

Konflik Gaza juga merambah di media sosial. Ini persaingan dalam menarik perhatian publik, dengan menampilkan gambar anak-anak yang tewas dan kehancuran via Twitter dan Facebook.

Ebaa Rezeq menjelaskan, bahwa ia selalu membuka jendela jika ia mengirim berita singkat lewat Twitter tentang perang yang terjadi. Agar jika roket mendarat di sebelah rumahnya atau ada bom yang meledak, ia tidak sampai terkena pecahannya.

Tapi di jendela yang tertutup pun, bunyi ledakan terus terdengar. "Kami di sini tinggal di neraka, biar dunia mengetahui hal itu," katanya.

Oleh karena itu mahasiswi tersebut mengirim berita lewat Twitter sepanjang hari. Mengenai ledakan-ledakan, korban tewas dan bangunan-bangunan yang hancur. Sebelum ia keluar rumah, ia melihat ke Twitter, di mana yang baru ditembaki. Sering, kata Ebaa, warga Israel, yang disebutnya „ekstremis Zionis“ mengirimnya ancaman. „Makian mereka sungguh pedas,“ katanya. Meskipun demikian, atau justru karena itu ia terus melakukannya.

Sebuah Perang Propaganda

Jihad al-Masharawi, a Palestinian employee of BBC Arabic in Gaza, mourns over the body of his 11-month-old son Omar, who according to hospital officials was killed by an Israeli air strike in Gaza City November 15, 2012. A Hamas rocket killed three Israelis north of the Gaza Strip on Thursday, drawing first blood from Israel as the Palestinian death toll rose to 13 and the military showdown lurched closer to all-out war. REUTERS/Mohammed Salem (GAZA - Tags: CIVIL UNREST POLITICS MEDIA)

Jurnalis Jihad Misharawi tangisi kematian putranya

"Perang Twitter“ adalah menyangkut propaganda dan interpretasi istimewa. Ini perang di mana gambar-gambar bangunan yang hancur dan korban anak-anak dari kedua belah pihak dipublikasikan, seperti misalnya gambar jurnalis BBC Jihad Misharawi sedang menangis sambil membopong jenazah anak laki-lakinya yang berusia 11 bulan yang ditutup kain kafan putih. Foto itu di-tweet ke seluruh dunia, dan segera menjadi topik pemberitaan pers internasional.

"Militer Israel dan Palestina mencoba memperoleh dukungan internasional lewat media sosial,“ kat Ula Ppapjak dari Technische Universität Berlin. Jadi tidak heran, jika banyak Tweets ditulis dalam Bahasa Inggris.

***Achtung: Nur zur Berichterstattung über diesen Tweet verwenden!*** Screenshot of Tweet made by IDF as announced military operation against Gaza on Twitter *** November 2012

Screenshot Tweet Gaza

Juga militer Israel (Israel Defense Forces disingkat IDF) mengumumkan serangannya terhadap Gaza melalui akun Twitter-nya (@IDFSpokesperson), dan baru sesudahnya menggelar konferensi pers seperti tradisi yang lazim. Tidak lama kemudian disusul peringatan kepada semua anggota Hamas „agar dalam beberapa hari mendatang tidak menampakkan wajahnya di atas bumi.“ Segera setelah itu menyusul jawaban dari Brigade Al-Kassam Hamas (@AlwassamBrigade): „Tangan-tangan kami yang suci akan menemukan pemimpin dan tentara-tentara kalian, terserah di mana pun.“

Aktualisasi Perang Setiap Menit

***Achtung: Nur zur Berichterstattung über diesen Tweet verwenden!*** Screenshot of tweet and Reply from IDF and Qassam Brigades about Pillar of Defense military operation in Gaza *** November 2012

Screenshot Tweet Gaza

Kedua pihak mengirim berita via Twitter tanpa terhenti, juga seperti ratusan warga Palestina dan Israel. Setiap menit ada aktualisasi perang dari Gaza, tapi juga dari bunker perlindungan udara di Tel Aviv, di mana semua anggota keluarga bersembunyi dan mengirim video kecemasannya lewat YouTube.

Kini bahkan sudah sedemikian jauh, sehingga militer Israel IDF memperingatkan penduduk Israel untuk tidak memberikan keterangan yang rinci mengenai serangan roket dari Gaza. "Itu akhirnya menjadi informasi-informasi yang dapat menguntungkan Hamas,“ kata Gabriel Weinmann, pakar media dari Universitas Haifa. Mereka dapat memanfaatkan informasi tersebut, misalnya untuk memperbaiki kuota ketepatan mendarat roket.

Dukungan Hacker dari Seluruh Dunia

Namun perang virtual bukan perang yang seimbang. „Israel lebih terorganisir, mereka punya mesin propaganda yang benar dengan petugas dan masih banyak hal lain yang dibutuhkannya,“ kata Asaad Thebian, pakar media Libanon. Warga Palestina harus mengandalkan dirinya sendiri.

Ebaa menuturkan, setiap 8 jam, listrik diputus. Jadi ia harus mengirimkan berita lewat ponsel ke Twitter. “Hubungan ponsel begitu lambat, bukan hal yang mudah.” Meskipun demikian ia mengirimkan sebanyak mungkin Tweets sebisanya, kadang pada hari-hari tertentu sampai ratusan, kata Ebaa.

Palestinian youths check their facebook accounts at an internet cafe in the West Bank city of Ramallah on January 6, 2012. Inspired by the role of social media in the Arab Spring, Palestinians have harnessed the same tools, under the wary gaze of the authorities in the West Bank and Gaza. AFP PHOTO /AHMAD GHARABLI (Photo credit should read AHMAD GHARABLI/AFP/Getty Images) Erstellt am: 06 Jan 2012 Beschränkungen: Bei kommerzieller Verwendung sowie für verkaufsfördernde Zwecke kontaktieren Sie bitte Ihr lokales Büro. Vollständige redaktionelle Rechte in Großbritannien, USA, Irland, Italien, Spanien, Kanada (außer Quebec). Eingeschränkte redaktionelle Rechte in allen anderen Ländern. Wenden Sie sich bitte an Ihr lokales Büro. TO GO WITH AFP STORY BY SHATHA YAISH Lizenztyp: Lizenzpflichtig Fotograf: AHMAD GHARABLI/Freier Fotograf

Remaja Palestina di media sosial

Jika listrik padam, yang lain yang mengambil alih perang, antara lain hacker dari Arab Saudi atau Libanon, kata Weinmann. Baru Senin (19/11) hacker mencoba menyerang jaringan internet universitasnya, kata pakar media Universitas Haifa tersebut dengan tenang. Ia sudah terbiasa dengan itu. "Segera bila di sini terjadi perang, selalu banyak upaya para hacker untuk menyerang situs, menyebarkan informasi-informasi yang salah, dan sebagainya.“

Informasi yang Salah lewat Twitter

Informasi-informasi salah juga disebarluaskan lewat Twitter dan Facebook, misalnya tentang gambar anak-anak yang tewas, yang sebenarnya berasal dari Suriah. Hal itu membuat Ebaa marah. “Kami seharusnya menjaga kebenaran, jika tidak, tak ada lagi yang percaya pada kami.“ Juga Ulla Papajak menekankan, bahwa gambar-gambar dan informasi-informasi harus dikaji benar-benar, meskipun seringkali waktu untuk itu tidak ada.

Tapi di antara ledakan, tembakan dan banjir aktualisasi berita di Twitter, mengetahui kebenaran yang sebenarnya tidak mudah, diakui Ebaa. „Sebetulnya tidak ada yang tahu pasti, apa yang benar-benar terjadi.“ Meskipun demikian ia akan tetap mengirim Tweets.

Laporan Pilihan