1. Inhalt
  2. Navigation
  3. Weitere Inhalte
  4. Metanavigation
  5. Suche
  6. Choose from 30 Languages

Dunia

PBB Jatuhkan Sanksi terhadap Haqqani

Setelah Taliban, PBB kini juga menjatuhkan sanksi terhadap jaringan Haqqani. Kelompok yang beroperasi dari Pakistan dianggap bertanggungjawab atas serangan teror di Afghanistan.

Dewan Keamanan PBB telah memperluas sanksi terhadap jaringan teror Haqqani. Dengan demikian semua anggota PBB diwajibkan untuk membekukan semua dana yang dimiliki jaringan itu, dan melaksanakan embargo senjata. Terhadap komandan Haqqani, Qari Zakir, yang dianggap bertanggungjawab atas perencanaan dan pelatihan serangan bunuh diri, ditetapkan larangan masuk AS. Di samping itu, departemen luar negeri AS menempatkan Zakir di daftar teroris yang dicari.

Pemerintah Afghanistan menyambut baik keputusan DK PBB. Sediq Seddiqi, jurubicara Departemen Dalam Negeri Afghanistan, menyebut hal itu keputusan yang disambut baik dalam proses perdamaian Afghanistan. "Qari Zakir adalah tokoh kunci dalam kelompok Haqqani. Ia berada di balik sebagian besar serangan, dan bekerja erat dengan Taliban. Bukan hanya dia saja, orang-orang lainnya juga harus ditempatkan di daftar hitam." Pengejaran teroris-teroris yang bersembunyi di Pakistan ini harus dilaksanakan dengan sebaik mungkin, demikian dikatakan Seddiqi.

A Pakistani protester shout slogans at an anti-American rally to condemn the U.S. for accusing the country's most powerful intelligence agency of supporting extremist attacks against American targets in Afghanistan, in Multan, Pakistan, Friday, Sept 23, 2011. The top U.S. military officer, Adm. Mike Mullen, accused the Haqqani network Thursday of staging an attack against the U.S. Embassy in Kabul last week and a truck bombing that wounded 77 American soldiers days earlier. He claimed the Pakistani spy agency, the ISI, helped the group carry out the two attacks. (AP Photo/Khalid Tanveer)

Aksi protes anti AS di Pakistan (23/09/2011)

Isyarat bagi Pakistan

Bulan September tahun ini, AS mencantumkan jaringan Haqqani dalam daftar "organisasi teror luar negeri". Dari pihak Taliban waktu itu dinyatakan, aksi-aksi seperti itu tidak ada gunanya, karena Taliban dan kelompok Haqqani tidak punya hubungan dengan warga AS, dan tidak punya kekayaan di AS. Tapi masalahnya memang bukan itu, kata Thomas Ruttig, pendiri "Afghanistan Analysts Network". Tujuan sesungguhnya lain. "Tentu saja mereka tidak mendapat senjata dari negara-negara anggota PBB dan pemerintahnya. Tetapi Pakistan dituduh mendukung kelompok Haqqani secara diam-diam. Kelompok ini beroperasi dari Waziristan, jadi dari wilayah Pakistan." Sanksi ini menjadi isyarat bagi Pakistan untuk mengerti, bahwa aktivitas jaringan Haqqani harus dihentikan, demikian Ruttig.

Terutama dengan penarikan tentara NATO dari Afghanistan, Pakistan memperhitungkan ruang gerak lebih luas. Sehingga pakar Afghanistan, Ruttig menganggap sangat meragukan, apakah Pakistan akan menghentikan dukungannya bagi jaringan teror, meskipun negara itu mendukung penjatuhan sanksi di Dewan Keamanan. "Bagi Pakistan Haqqani ibaratnya hanya sebuah kartu dalam permainan besar menyangkut Afghanistan," kata Ruttig.

Awalnya Didukung CIA

Sejak beberapa tahun lalu, anggota Haqqani berdiam di Pakistan. Tujuan jangka panjangnya sama dengan Taliban, yaitu pengambilalihan kekuasaan di Afghanistan dan mengusir militer dan perwakilan asing di negara itu. Organisasi militer itu berasal dari "clan" di bawah Jalaluddin Haqqani, yang sudah berjuang melawan Republik Afghanistan di awal tahun 1970. Mereka kemudian berperang melawan Uni Sovyet dengan dukungan AS dan Pakistan. Setelah 1996 Haqqani menyokong pemerintahan Taliban di bawah Mullah Omar. Jalaluddin Haqqani sekarang sudah berusia akhir 70-an dan sakit-sakitan. Kepemimpinan jaringan itu ia serahkan kepada putranya Sirajuddin, yang dikabarkan mengepalai sedikitnya 2.000 pejuang.

FILE- In this Aug. 22, 1998 file photo, Jalaluddin Haqqani, founder of the militant group the Haqqani network, speaks during an interview in Miram Shah, Pakistan. The U.S. fired scores of missiles into its Pakistani safe haven over the last two years and made stopping its operations a top priority. Yet the Haqqani militant network has thrived and is now considered the No. 1 threat to American troops in Afghanistan. (AP Photo/Mohammed Riaz, File)

Jalaluddin Haqqani

Thomas Ruttig menjelaskan hubungan antara jaringan Haqqani dan Taliban demikian: "Keluarga Haqqani berasal dari daerah Afghanistan tenggara, di mana Taliban tidak terlalu kuat. Mereka memungkinkan Taliban memasuki wilayah lain Afghanistan dan menunjukkan, bahwa mereka masih aktif di daerah itu." Haqqani beroperasi sebagai sayap otonom Taliban, juga karena mereka memiliki hubungan dengan negara-negara Arab dan Al Qaida, demikian Ruttig.

Bersatu dalam Jihad

Pakar terorisme Wahid Mojda, yang dulu jadi anggota pemerintah Taliban menerangkan kerjasama kelompok itu demikian: "Jalaluddin Haqqani berpendapat, jika jaringan itu terpecah, itu tidak akan menguntungkan Jihad. Oleh sebab itu, mereka mengakui Mullah Omar sebagai pemimpin bersama. Jika Taliban mengambilalih kekuasaan, kemungkinan akan terjadi pembagian kekuasaan antara Timur dan Selatan."

Sejauh ini tidak ada tanda, bahwa kedua kelompok akan memecah diri, kata Mojda. Salah satu serangan spektakuler kelompok itu adalah serangan terhadap Presiden Hamid Karzai, April 2008, juga serangan terhadap markas CIA di Camp Chapman, akhir Desember 2009, dan serangan terhadap kedutaan besar AS dan markas besar ISAF di Kabul 2011.