1. Inhalt
  2. Navigation
  3. Weitere Inhalte
  4. Metanavigation
  5. Suche
  6. Choose from 30 Languages

Indonesia

Miss World dan Tekanan Kelompok Radikal

Milyarder raja media yang membawa ajang Miss World ke Indonesia, mengecam pemerintah karena tunduk pada tekanan kelompok Muslim garis keras dengan memindahkan seluruh acara kontes kecantikan itu ke Bali.

Tapi Hary Tanoesoedibjo, bos kelompok media MNC, penyelenggara lokal acara kecantikan dunia itu, mengaku bahwa kini keseluruhan acara hanya akan diselenggarakan di pulau berpenduduk mayoritas Hindu itu, karena tidak ada pilihan lain kecuali mengikuti perintah pihak berwenang.

Penyelenggara awalnya merencanakan hanya akan menggelar acara putaran awal di Bali dan untuk putaran berikutnya serta final akan diselenggarakan di ibukota Jakarta.

“Menodai“ citra Indonesia

Tapi protes kelompok radikal Islam selama beberapa hari terakhir di negara berpenduduk mayoritas Muslim terbesar dunia itu, mendorong pihak berwenang untuk memerintahkan agar keseluruhan acara kontes kecantikan selama tiga pekan penuh itu hanya digelar di Bali.

Pemerintah mengumumkan keputusan itu pada 7 September silam – hanya satu hari sebelum kompetisi dimulai.

MNC pekan lalu mengklaim “tidak mungkin“ memindahkan seluruh kontes itu ke Bali dalam waktu yang terlalu mepet dan berusaha melobi pemerintah untuk mengubah keputusan.

Tapi Tanoesoedibjo hari Senin (16/9) mengatakan bahwa kini keputusan sudah final dan mereka akan mencari cara melakukannya – tapi ia menambahkan bahwa dirinya “kecewa” atas pemindahan tersebut yang dianggap akan menodai reputasi Indonesia.

”Ini akan menciptakan persepsi bahwa kita tidak cukup kuat dan bahwa sebuah keputusan bisa secara instan diubah hanya karena tekanan seperti ini,” kata mogul media, yang kekayaannya ditaksir mencapai 1,7 milyar dollar menurut majalah Forbes.

Kelompok radikal semakin berpengaruh

Pemerintah Indonesia telah mengubah atau membatalkan sejumlah acara sebelumnya, karena adanya tentangan dari kelompok Islam radikal – yang paling diingat adalah kasus bintang pop Lady Gaga yang membatalkan konsernya di Jakarta tahun lalu menyusul adanya protes dari kelompok garis keras.

Tanoesoedibjo hanya mengatakan bahwa acara final, pada 28 September serta putaran penyisihan akan diselenggarakan di sekitar Nusa Dua, di Selatan Bali, tanpa memberikan keterangan lebih lanjut.

Pengusaha berusia 47 tahun, yang kerajaannya meliputi tiga TV nasional, TV-TV lokal, media online, radio serta media cetak, juga mengatakan bahwa keputusan pemerintah itu akan menyebabkan “kerugian besar” bagi MNC.

Budi Rustanto, seorang anggota komite organisasi, menambahkan bahwa mereka dengan putus asa memesan hotel di Bali untuk ribuan kontestan dan para tamu, pada saat-saat terakhir.

Meski mayoritas Muslim Indonesia dianggap mempraktekkan Islam yang moderat, namun kelompok garis keras beberapa tahun terakhir semakin memperlihatkan pengaruh.

ab/hp (afp,dpa,rtr)

Laporan Pilihan