1. Inhalt
  2. Navigation
  3. Weitere Inhalte
  4. Metanavigation
  5. Suche
  6. Choose from 30 Languages

Dunia

Mendekatkan Kuliner Indonesia kepada Jerman

Koki kenamaan Degan Septoadji kembali datang ke hotel Traube Tonbach, Jerman Selatan untuk mengadakan kursus memasak serta gala diner kuliner Indonesia. Seperti tahun lalu, baik kursus maupun makan malam sukses.

Kebudayaan Indonesia dikenal di Jerman. Itu juga dibenarkan oleh chef Degan Septoadji. Ia bercerita, banyak tamu yang hadir pada gala dinner dan kursus masaknya sudah mendengar tentang Indonesia, atau bahkan sudah pernah pergi ke Indonesia. Dari mereka ada juga yang sudah mengenal Thailand, sehingga bisa berbincang-bincang lebih jauh tentang kebudayaan Asia, dan membandingkan kuliner Indonesia serta Thailand.

Sementara bagi mereka yang belum mengenal Indonesia sama sekali, chef Degan dan timnya memberikan banyak keterangan tentang latar belakang budaya, situasi alam Indonesia dan masyarakatnya, yang menyebabkan Indonesia punya kebiasaan makan dan masak yang spesial.

Bildergalerie Hotel Traube Tonbach

Dari kiri: Chef Henry Oskar Fried, Chef Degan Septoadji, Chef Florian Stolte


Karena kursus masaknya sukses tahun lalu, demikian juga gala dinnernya, pihak hotel Traube Tonbach memutuskan untuk melanjutkan kerjasama tahun ini. Sementara rencana untuk kunjungan tahun depan juga sudah dibuat.

Mendekatkan tamu dengan kuliner Indonesia

Chef Degan Septoadji menimba ilmu di Jerman. Sehingga ia bisa berbicara bahasa Jerman dengan fasih. Ini tentu sangat membantu dalam kursus memasak, mengingat para pengikut kursus adalah orang Jerman. Selain itu, kemampuan berbahasa Jerman ini juga diperlukan ketika gala dinner diadakan. Setelah hidangan utama disantap para tamu, Chef Degan bersama rekannya Chef Henry Oskar Fried mendatangi tiap meja dan berbincang-bincang dengan para tamu.

Kulinarische Spezialitäten im Hotel Traube Tonbach

Theodorus Immanuel Setio, salah satu anggota tim Chef Degan dalam persiapan gala dinner.

Ada yang menanyakan soal rasa, ada yang menanyakan soal bahan. Ada juga tamu yang sudah pernah berkunjung ke Indonesia mengatakan mengenal makanan pedas di Indonesia. Ada juga yang menanyakan latar belakang geografis, seperti: di mana letak Palembang, karena salah satu masakan yang disajikan, yaitu Celimpungan, berasal dari Palembang.

"Mata ikut makan"

Bagi orang Indonesia, melihat masakan yang disajikan rasanya seperti tidak melihat masakan Indonesia. Karena penampilannya sangat berbeda. Misalnya, jika makan asinan di Indonesia, orang melihat semua bahan yang dicampur beserta kuahnya. Dalam gala diner, yang nampak adalah piring besar berwarna putih, dengan bahan-bahan yang ditata apik, ditambah hiasan bunga yang bisa dimakan (lihat foto artikel). Asinan Bogor karya Chef Degan Septoadji juga ditambah dengan daging salmon.

Kulinarische Spezialitäten im Hotel Traube Tonbach

Selina Honold, salah satu anggota tim, dalam persiapan gala dinner.

Kalau tidak membaca kartu menu, orang tidak tahu bahwa ini asinan Bogor. Tapi yang jelas rasanya lezat, dan penampilannya cantik. "Di Eropa, mata ikut makan," demikian kata Chef Degan. Oleh sebab itu, untuk mendekatkan kuliner Indonesia kepada publik Eropa, penampilan sajian juga harus diperhatikan.

Dalam gala diner, ini jadi salah satu makanan pembuka, dalam serangkaian sajian yang terdiri dari lima hidangan. Tentu cara menyantap makan malam seperti ini juga bukan tradisi makan Indonesia. Tetapi jika disajikan dengan cantik, masakan "biasa" atau tradisional Indonesia bisa diterima sampai kalangan atas masyarakat Jerman, biasa menikmati sajian di taraf "gourmet", dan biasa yang menikmati gala dinner di restoran mewah berbintang tiga, seperti di hotel bintang lima Traube Tonbach.

Kulinarische Spezialitäten im Hotel Traube Tonbach

Kuliner Indonesia dihidangkan serangkaian penyaji yang mengenakan pakaian tradisional Jerman Selatan


Menghargai cita rasa Indonesia

Di akhir gala dinner, seorang tamu berkomentar: seorang koki sejati bisa menciptakan makanan seperti halnya seorang pelukis membuat lukisan. Masakan ibarat kanfasnya, dan semua bahan ibarat cat yang digunakan untuk menciptakan karyanya. Koki sejati bisa mengkombinasikan warna, rasa dan wangi bahan makanan, sehingga orang yang menikmatinya bisa melihat dan menikmati semua keindahan itu.

Siapa tidak ikut bangga dengan sajian kuliner yang digambarkan seperti itu? Siapa tidak ikut bangga jadi orang Indonesia? Sukses selalu Pak Degan Septoadji. Sampai tahun depan di Jerman.

Laporan dan wawancara dengan Chef Degan Septoadji bisa diadakan berkat dukungan pihak Hotel Traube Tonbach, Schwarzwald.

Laporan Pilihan