1. Inhalt
  2. Navigation
  3. Weitere Inhalte
  4. Metanavigation
  5. Suche
  6. Choose from 30 Languages

Dunia

Mencari Solusi Laut Cina Selatan

Pertemuan ASEAN Tingkat Menteri dan KTT Asia Timur Tingkat menteri (ASEAN Regional Forum dan East Asia Summit digelar di ibukota Kamboja Phnom Penh. Titik berat pembicaraan adalah gesekan di Laut Cina Selatan.

default

Gedung ASEAN di Phnom Penh

Menteri luar negeri dari 10 negara anggota ASEAN mengadakan pertemuan pendahuluan, sebelum bertemu dengan Amerika Serikat dan 16 negara mitra termasuk Cina, Jepang dan Korea Selatan, pada akhir pekan.

Japan China Streit um Seegebiet Fischereikontrolle im Südchinesischen Meer Insel

Tak ketinggalan, Jepang ikut mengklaim Laut Cina Selatan

Ketegangan dan klaim yang tumpang tindih atas Laut Cina Selatan menjadi pohok bahasan. Menteri Luar Negeri Marty Natalegawa mengharapkan adanya langkah maju dalam penyusunan panduan untuk penyelesaian sengketa tersebut, “Bila bukan sekarang, kapan lagi? Maksud saya, untuk itulah kita mengadakan pertemuan ini.“ Ditambahkannya,“kami akan mendiskusikan sampai dimana kemajuan yang sudah dicapai, dan bagaimana untuk memprosesnya, dan kapan misalnya melibatkan Cina dalam proses penyusunan panduan kode etik.“

Philippinen China Streit um Seegebiet Fischereikontrolle im Südchinesischen Meer Kriegsschiff

Cina dan Filipina bersengketa pula soal pengendalian penangkapan ikan di laut ini.

Filipina mendorong supaya ASEAN satu suara untuk mendesak Cina menerima “kode etik“ di laut Cina Selatan yang akhir-akhir ini semakin memicu ketegangan. Vietnam dan Filipina menuding Cina bertindak agresif.

Cina, Taiwan, dan anggota ASEAN yakni Filipina, Vietnam, Brunei dan Malaysia saling mengklaim kepemilikan yang tumpang tindih di kawasan Laut Cina Selatan, yang merupakan jalur lalu lintas kapal penting, sekaligus kaya akan simpanan minyak dan gas alam.

Vietnam baru-baru ini naik pitam, ketika Cina mengundang peserta tender untuk penggalian tambang minyak di wilayah yang diklaimnya.

--- 2012_03_29_südchinesisches_meer_CHI_2.psd

Laut Cina Selatan

Persaingan strategis antara pemerintahan di Washington dan Beijing diperkirakan akan tampak dalam pertemuan ARF kali ini, menyusul ekspansi hubungan militer AS dengan Filipina dan Vietnam. Namun berbagai kalangan menduga menteri luar negeri AS Hillary Clinton tak akan bersikap keras yang memicu ketegangan lebih lanjut dengan Cina.

afp/AP/RZN