1. Inhalt
  2. Navigation
  3. Weitere Inhalte
  4. Metanavigation
  5. Suche
  6. Choose from 30 Languages

Dunia

Malaysia Siaga Penuh Setelah Peringatan Ancaman Serangan Teror dari Australia

Setelah ada peringatan dari Kementerian Luar Negeri Australia tentang kemungkinan serangan teror di Kuala Lumpur, aparat keamanan Malaysia disiagakan. Polisi berpatroli di kota-kota besar.

"Kami telah meningkatkan patroli keamanan bersama di tempat umum dan daerah yang sering dikunjungi oleh wisatawan," kata Tajuddin Mohamad Isa, kepala polisi Kuala Lumpur.

Polisi juga melakukan koordinasi erat dengan tim keamanan di hotel-hotel dan pusat perbelanjaan, kata Tajuddin.

"Kami mendesak orang untuk segera menghubungi polisi, jika mereka melihat atau menemukan sesuatu yang mencurigakan," katanya.

Malaysia

Kampung Cina di Kuala Lumpur. Daerah tujuan wisata rawan serangan teror

Hari Minggu (21/02) , Departemen Luar Negeri dan Perdagangan Australia memperingatkan warganya di Malaysia agar waspada karena teroris mungkin merencanakan serangan di Kuala Lumpur.

"Serangan bisa dilakukan setiap saat dan mungkin menargetkan kepentingan Barat atau lokasi yang sering dikunjungi oleh warga Barat," demikian disebutkan. "Anda harus sangat waspada saat-saat ini."

Malaysia memang sudah menyiagakan aparat keamanannya sejak serangan teror di Jakarta bulan Januari lalu.

Bildergalerie Sehenswürdigkeiten

Salah satu pusat perbelanjaan di Kuala Lumpur

Polisi Malaysia menyatakan, beberapa waktu lalu mereka telah menangkap tujuh anggota kelompok teror ISIS, yang diduga merencanakan serangan dan salah satunya punya kontak dengan anggota ISIS Bahrun Naim.

Naim adalah satu dari tiga tokoh garis keras ISIS asal Indonesia, yang saat ini ikut berperang di Suriah. Polisi Indonesia menduga Naim punya peran sentral dalam serangan di Jalan Thamrin, Jakarta.

Malaysia selama ini belum mengalami serangan teror besar. Tapi kekhawatiran meningkat setelah sejumlah warga Malaysia diketahui berangkan ke Suriah dan Irak untuk bergabung dengan ISIS.

Departemen Dalam Negeri Malaysia menyatakan, ada 137 warganya yang bergabung dengan ISIS di Suriah dan Irak. Polisi anti-terorisme hingga kini telah menangkap lebih dari 100 warga Malaysia yang dicurigai mendukung militan Islam.

hp/rn (dpa,afp,rtr)

Laporan Pilihan