1. Inhalt
  2. Navigation
  3. Weitere Inhalte
  4. Metanavigation
  5. Suche
  6. Choose from 30 Languages

Dunia

KTT Nuklir Serukan Perangi Terorisme Nuklir

Dengan seruan untuk perlucutan senjata atom dan upaya mengatasi penyebaran senjata atom, KTT Nuklir Internasional di Seoul ditutup. Sejauh mana kemajuannya akan dikaji di Belanda 2014.

Dalam pernyataan akhir dalam KTT dua hari di Seoul, delegasi 53 negara menuntut “upaya-upaya energik di tingkat nasional dan kerjasama internasional” dalam perang melawan terorisme nuklir. Ini “tetap ancaman terbesar bagi keamanan internasional.” Upaya-upaya untuk memperkuat keamanan nuklir itu, “tidak  berarti adanya pembatasan hak bagi negara-negara  mengembangkan dan memanfaatkan energi nuklir untuk kepentingan damai .”

Para peserta KTT Nuklir Internasional di Korea Selatan juga menyepakati, sampai tahun 2014 mengamankan segala bentuk materi yang dapat dibuat senjata  nuklir. Selain itu perlindungan dalam transportasi materi radioaktif  harus ditingkatkan seperti halnya kemungkinan forensik nuklir dimana asal-usul substansi nuklir dapat diusut. Tapi hal itu hanya sebatas pernyataan keinginan. Upaya-upaya untuk melaksanakannya, ditegaskan hanya bersifat sukarela. KTT Nuklir Internasional berikutnya, akan digelar di Belanda tahun 2014.

South Korea, Seoul. 03/26/2012 Russian President Dmitry Medvedev (right) and U.S.President Barack Obama pictured during their meeting held in Seoul as part of the Nuclear Security Summit March 26, 2012. Sergey Guneev/RIA Novosti

Barack Obama und Dmitir Medvedev dalam KTT Nuklir di Seoul

Kemajuan dalam KTT Nuklir relatif kecil

KTT Nuklir Internasional tahun ini dihadiri sekitar 30 kepala negara dan pimpinan pemerintahan. Diantaranya Presiden AS Barack Obama, Presiden Cina Hu Jintao dan Presiden Rusia Dmitri Medvedev. Jerman diwakili Menlu Guido Westerwelle.

Di sela-sela konferensi muncul kecemasan makin besar seputar sengketa program atom dan uji coba roket jarak jauh Korea Utara. Obama menyerukan Korea Utara untuk menghentikan program senjata atom. Obama juga mengingatkan Pyongyang terhadap konsekuensi jika negara itu seperti yang sudah diumumkan, akan melakukan uji coba peluncuran roket pengangkut satelit ke antariksa pertengahan April mendatang. Amerika Serikat dan Korea Selatan melihat uji coba roket jarak jauh yang terselubung di balik rencana tersebut.

Presiden Korsel Lee Myung Bak menyebut KTT Nuklir 2012 di Seoul sebagai tonggak sejarah penting dalam perang melawan ancaman terorisme nuklir. Sekjen PBB Ban Ki Moon mengatakan, sejak KTT Nuklir Internasional pertama tahun 2010, terjadi kemajuan. “Tapi sebaiknya agar menjadi jelas: Dunia membutuhkan perjanjian yang dapat dikaji dan mengikat secara hukum terkait penanganan materi nuklir.”

Apparat, der Radioaktivität erkennt

Alat untuk mengetahui kadar radioaktivitas

Organisasi AS Fissile Materials Working Group menyebutnya “langkah kemajuan yang sederhana tapi menentukan.” Negara-negara seharusnya menetapkan standar-standar yang mengikat dan komprehensif untuk keamanan.” Meski demikian disambut positif bahwa proses pertemuan puncak  mengenai hal itu dilanjutkan. Yang dinilai positif antara lain bahwa sejumlah negara diantaranya Italia, secara sukarela menetapkan untuk mengurangi jumlah materi nuklirnya.

DK/AS/dpa,afp,dapd,rtr

Laporan Pilihan