1. Inhalt
  2. Navigation
  3. Weitere Inhalte
  4. Metanavigation
  5. Suche
  6. Choose from 30 Languages

Dunia

Kepolisian Pusat Kirim Pasukan ke Ambon

Sedikitnya lima orang tewas dan 150 an orang terluka akibat kericuhan yang terjadi di Ambon yang meledak pada hari Minggu (11/09). Kericuhan ini menimbulkan keprihatinan berbagai kalangan.

default

Kerusuhan antar agama diharap tak terulang lagi

Huruu hara itu dipicu oleh tewasnya seorang tukang ojek bernama Darfin Saimen di kawasan Mangga Dua. Penyebab kematiannya simpang siur. Sebagian ada yang mengatakan dibunuh, namun kepolisian mengatakan ia tewas karena kecelakaan.

Usai pemakaman tukang ojek tersebut, terjadi aksi saling lempar batu dan saling mengayunkan golok yang dilakukan oleh kelompok Kristen dan Muslim.  Para perusuh membakari rumah, mobil dan motor. Polisi berusaha membubarkan kerumunan dengan tembakan peringatan, ujar kepala polisi lalu lintas Ambon, Marinus Djati.

Pada Senin (12/09) petang di Ambon, keadaan sudah mulai tenang. Kini terdapat 400 anggota pasukan khusus ditempatkan di Ambon.

Molukken Unruhen Indonesien Religionskonflikt

Masyarakat diminta menahan diri agar tak kembali terpancing provokasi

Kericuhan yang terjadi di Ambon, Maluku pada hari Minggu(11/09), menimbulkan keprihatinan berbagai kalangan. Ketua Pemuda Maluku Indonesia Bersatu Ronald Syuta meminta agar masyarakat Maluku untuk menahan diri dan tidak mudah terprovokasi  atau situasi yang berkembang. Dikatakannya, jangan sampai persatuan warga terpecah belah akibat provokasi.

Sementara pemerintah diminta mengusut kejadian di Ambon dan mengantisipasi agar kejadian serupa tak kembali terulang. Menurut Ronald Syuta, berbagai informasi yang beredar cepat pasca-kerusuhan tersebut, dapat menjadi ruang provokasi yang akan dapat meresahkan masyarakat Ambon

Hal serupa disampaikan pula oleh Komisi untuk Orang Hilang dan Tindak Kekerasan. Koordinator Kontras. Haris Azhar mengimbau agar masyarakat Ambon menahan diri dan  tidak mudah terprovokasi dengan isu-isu yang belum jelas kebenarannya. 

Dalam kerusuhan yang berlatar belakang agama - antara tahun 1999 dan 2002 - sedikitnya 9.000 orang tewas. Namun semenjak itu, bumi manise tersebut aman dan damai.

Ayu Purwaningsih

Editor: Yuniman Farid