1. Inhalt
  2. Navigation
  3. Weitere Inhalte
  4. Metanavigation
  5. Suche
  6. Choose from 30 Languages

Iptek

Inovasi Bahan Bakar Bio dari Buah Zaitun

Buah zaitun bukan hanya cemilan lezat, namun juga dianggap berharga karena minyak yang dihasilkan. Kini zaitun dimanfaatkan periset dalam membuat bahan bakar nabati untuk mengurangi emisi CO2.

Para ilmuwan Universitas Teknologi Wina bekerja di sekitar sebuah konstruksi baja setinggi hampir enam meter. Ini adalah generasi baru 'instalasi gasifikasi,' yang dicetuskan pertama kali oleh universitas tersebut dua dekade lalu. Instalasi mampu mengubah biomassa menjadi gas, dan di Austria serta sejumlah negara Eropa lainnya, gas ini digunakan untuk menjalankan generator dan memproduksi listrik.

Kini masalahnya adalah membeli biomassa yang terjangkau agar dapat bersaing dengan sumber energi terbarukan dan bahan bakar fosil. Mengingat harga kayu dan hasil pertanian yang terus melambung, Uni Eropa membiayai sebuah proyek yang bertujuan mengubah pomace - apa yang tersisa dari buah zaitun setelah minyaknya diperas - menjadi bahan bakar bio.

Stefan Müller memperlihatkan instalasi gasifikasi di Universitas Teknologi Wina

Stefan Müller memperlihatkan instalasi gasifikasi di Universitas Teknologi Wina

"Pada akhir proses terdapat residu dan tidak ada minyak zaitun lagi yang tersisa. Jadi ini semacam materi limbah dari kilang minyak zaitun, namun konten energinya masih cukup tinggi," ungkap Stefan Müller, seorang periset senior di Universitas Teknologi Wina, kepada DW.

Lebih dari sekedar cemilan

Proyek Phenolive bertujuan memaksimalkan nilai buah zaitun. Di laboratorium Phenobia, sebuah start-up yang digagas Universitas Bordeaux, para peneliti mengidentifikasi senyawa yang dapat diambil dari pomace zaitun setelah minyaknya diperas dan sebelum diubah menjadi energi.

Perkebunan zaitun menjadi bisnis besar di bagian selatan Eropa

Perkebunan zaitun menjadi bisnis besar di bagian selatan Eropa

"Laboratorium khusus menganalisa fenol dari berbegai tipe bahan mentah untuk produk akhir seperti kosmetik, suplemen makanan atau makanan," papar direktur Xavier Vitra kepada situs Perancis LaBiotech. Ia menambahkan bahwa mengambil polifenol akan menambah nilai bagi pomace.

Menekan konsumsi energi

Sejumlah wilayah produsen zaitun di Eropa telah membakar pomace zaitun sebagai bahan bakar, namun Müller ingin menganalisa residu dan sepenuhnya menginvestigasi potensi energinya. Kegunaan lain dari pomace termasuk kompos dan pupuk.

Instalasi ini mengubah biomassa menjadi gas

Instalasi ini mengubah biomassa menjadi gas

Tim riset universitas juga memproduksi bahan bakar cair dari biomassa. Dan mereka mengatakan ini berpotensi memungkinkan industri zaitun untuk menjalankan kendaraan transportasi mereka dengan bahan bakar dari hasil residu zaitun. Sebuah instalasi gasifikasi yang dikembangkan di Güssing, Austria, sudah memproduksi bahan bakar cair bagi kendaraan.

"Idenya adalah penyulingan bio. Sumber daya terbarukannya memproduksi bahan bakar masa depan," ucap insinyur Johannes Schmid. Targetnya, katanya, adalah untuk mendemonstrasikan bahwa penyulingan tidak perlu membakar bahan bakar fosil.

Eropa memproduksi 80 juta ton pomace minyak zaitun setiap tahun, menurut proyek Phenolive. Apabila proyek ini berhasil, tentu industri zaitun akan menguat dan biayanya, terutama untuk energi, akan banyak berkurang.

Laporan Pilihan