1. Inhalt
  2. Navigation
  3. Weitere Inhalte
  4. Metanavigation
  5. Suche
  6. Choose from 30 Languages

Iptek

Google Jual Motorola Kepada Lenovo

Google menjual Motorola kepada raksasa komputer Cina, Lenovo. Kendati merugi, perusahaan yang berbasis di Kalifornia itu telah lebih dulu mengamankan hak paten Motorola terkait sistem operasi Android.

Raksasa teknologi AS, Google akhirnya menyerah berkecimpung langsung di dunia selular. Perusahaan yang bermarkas di Kalifornia itu menjual produsen ponsel pintar Motorola kepada Lenovo seharga 2,9 Miliar US Dollar.

Dengan penjualan tersebut Google mengakhiri petualangan naas sejak membeli Motorola seharga 12,4 Miliar US Dollar 2012 silam. Bersama Google, Motorola mengalami kerugian sebesar 2 Miliar US Dollar dan terpaksa memangkas jumlah pegawai dari 20.000 menjadi 3800 orang.

Google sebelumnya sudah menjual sebagian bisnis Motorola kepada Arris Group Inc. sebesar 2,35 Miliar US Dollar. Kendati melepaskan semua sahamnya, perusahaan yang dikenal dengan mesin pencarinya itu masih memegang sebagian besar hak paten yang didaftarkan atas nama Motorola.

Membidik Hak Paten

"Google tidak pernah berniat terjun ke bisnis ini," kata Brian Wieser, Analis di Pivotal Research Group kepada Bloomberg. "Apa yang mereka bidik adalah hak paten milik Motorola," ujarnya ketika Google menjual Motorola Home kepada Arris Group.

Google dan Motorola termasuk ke dalam Open Handset Alliance yang mengembangkan piranti lunak Android. Dengan mengakuisisi Motorola, Google mengamankan lusinan hak paten di dalam sistem Android yang dimilik oleh Motorola.

Motorola Moto x Smartphone Ausstellung

Pameran produk terbaru Motorola, Moto x Smartphone

Kebanyakan investor menilai Motorola sebagai beban yang menggerogoti keuntungan Google. Prespektif tersebut tercermin pada reaksi bursa saham Wall Street terhadap kabar penjualan Motorola kepada Lenovo. Nilai saham Google langsung melejit sebanyak 28,8 US Dollar menjadi 1.135 US Dollar pada penutupan sore.

Kebangkitan Lenovo

Ketika Google menarik diri dari bisnis selular, Lenovo sebaliknya sedang mempersiapkan ekspansi besar-besaran. Bersama Motorola, raksasa komputer asal Cina itu menjadi perusahaan kedua di dunia setelah Apple yang menjangkau pasar global dengan komputer, ponsel pintar dan komputer tablet.

Pembelian Motorola adalah transaksi berskala besar kedua yang ditandatangani Lenovo. Pekan lalu perusahaan yang bermarkas di Beijing itu mengakuisisi sebagian besar bisnis layanan server IBM seharga 2,3 Miliar US Dollar.

Lenovo sebelumnya juga sempat diisukan akan membeli BlackBerry yang tengah dirundung prahara tahun lalu. Pembelian Motorola membuat "Lenovo sebagai perusahaan yang harus diamati," kata Frank Gillet, Analis di Forrester Research.