1. Inhalt
  2. Navigation
  3. Weitere Inhalte
  4. Metanavigation
  5. Suche
  6. Choose from 30 Languages

Dunia

Enam Bulan setelah Bencana Jepang, Rekonstruksi Berjalan Lambat

11 Maret, gempa bumi hebat mengguncang Jepang, diikuti gelombang tsunami yang menghancurkan kawasan pantai Timur Laut Jepang. Reaktor atom di Fukushima bocor. Ribuan orang tewas, ratusan ribu orang harus dievakuasi.

default

bencana gempa dan tsunami enam bulan lalu turut pula melumpuhkan industri otomotif Jepang

Lebih dari 15.000 tewas dan 4.000 orang masih dinyatakan hilang. Itulah neraca bencana gempa di Jepang 11 Maret lalu, yang kemudian disusul gelombang tsunami hebat setinggi 30 meter. Jepang mengalami kerusakan dahsyat. Terutama di reaktor atom Fukushima.

Sekalipun Jepang sering dilanda gempa dan latihan menghadapi gempa bumi sudah biasa dilakukan, negara ini tidak cukup siap menghadapi bencana dalam skala sebesar ini. Terutama sistem pengamanan reaktor nuklir Fukushima ternyata tidak sanggup menghindari kebocoran radioaktif.

Penggulangan Bencana

Japan Stichwahl Yoshihiko Noda

Perdana Menteri Jepang Yoshihiko Noda

Perdana menteri baru Jepang, Yoshihiko Noda, ketika mengunjungi lokasi bencana mengatakan pada para pekerja, "Jepang dan seluruh dunia berharap, agar situasinya bisa dikendalikan. Anda di sini adalah kunci dalam mengatasi krisis ini. Saya mohon, kerjalah semampunya."

Yoshihiko Noda menyampaikan terimakasih terutama kepada anggota militer Jepang yang dikerahkan menanggulangi bencana. Penduduk Jepang sangat menghargai pekerjaan mereka. Terutama upaya para penerbang helikopter yang berusaha mendinginkan reaktor Fukushima dengan operasi yang riskan dan kerja keras mereka di kawasan pantai yang hancur oleh tsunami.

Enam bulan setelah bencana, di beberapa kawasan perumahan puing-puing sudah dibersihkan. Namun masih banyak tempat yang terlihat kosong. Upaya pembangunan kembali memang berlangsung lambat. Fase perencanaan belum selesai, karena banyak hal yang belum diputuskan. Misalnya, kawasan mana saja yang boleh dibangun kembali.

Kehidupan Kembali Berjalan

Masih banyak penduduk Jepang yang mengalami trauma dan tidak dapat melupakan peristiwa mengerikan itu. Seorang guru perempuan di kota Rikuzentakata menceritakan, "Anak-anak memang tidak mengatakan apa-apa, tapi saya jelas merasa bahwa mereka cemas setelah evakuasi. Lambat laun semuanya tenang lagi dan mereka bisa hidup normal."

Japan Fukushima Tsunami trifft Kraftwerk Reaktor 4

PLTN Fukushima yang hancur akibat bencana

Anak-anak yang kembali ke Rikuzentakata harus naik bis melewati bagian kota yang hancur. Tapi di kelas, mereka menggambar laut tidak lagi sebagai sesuatu yang mengerikan. Seorang anak menuturkan, ”Dulu saya senang memancing dan mendapat banyak ikan. Saya mau melakukannya lagi.”

Di distrik Fukushima, 88.000 penduduk harus meninggalkan kampung halamannya karena bahaya radiasi. Mereka belum bisa pulang dalam waktu dekat. Pekerjaan membersihkan kawasan itu memang sulit dan sangat lambat. Tapi ada sedikit harapan. Misalnya dengan menanam bunga matahari.

Seorang ilmuwan menjelaskan, "Kita sekarang punya data-data, bahwa di mana bunga matahari ditanam, radioaktivitas turun 30 sampai 50 persen.”

Tapi ini tentu belum cukup. Rumah-rumah dan jalan-jalan masih harus dibersihkan. Perdana Menteri Yoshihiko Noda berjanji, ”Tanpa rehabilitasi distrik Fukushima, tidak akan ada Jepang yang dinamis. Karena itu saya datang ke sini untuk merasakan suasananya. Saya sudah melihat sendiri situasinya. Saya sadar, kita punya tanggung jawab berat."

Peter Kujath/Hendra Pasuhuk

Editor : Yuniman Farid

Laporan Pilihan