1. Inhalt
  2. Navigation
  3. Weitere Inhalte
  4. Metanavigation
  5. Suche
  6. Choose from 30 Languages

Dunia

Dunia Tak Siap Hadapi Pertumbuhan Manula

Dunia menua begitu cepat sehingga sebagian besar Negara tidak siap menopang pembengkakan jumlah manusia lanjut usia, demikian laporan terbaru dunia yang dikeluarkan Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Laporan itu memeringkat kesejahteraan ekonomi dan sosial para orang tua di 91 negara, di mana Swedia berada di peringkat teratas sementara Afghanistan berada di urutan paling bawah.

Hasil studi itu merefleksikan bahwa negara-negara dunia tidak bekerja cukup cepat untuk mengatasi pertumbuhan jumlah orang tua yang lebih cepat dibanding sebelumnya. Pada tahun 2050, untuk pertama kalinya dalam sejarah dunia, jumlah penduduk tua diatas 60 tahun akan melebihi jumlah anak-anak berumur 15 tahun.

Miskin di hari tua

Truong Tien Thao, yang menjalankan sebuah kedai teh kecil di pinggir jalan di dekat rumahnya di Hanoi, Vietnam, berumur 65 tahun, sadar bahwa ia, seperti jutaan orang lainnya, terjerumus ke dalam usia tua tanpa jaring pengaman sosial. Ia berharap bisa pensiun, tapi ia bersama istrinya yang berumur 61 tahun bergantung pada pendapatan sekitar 50 dolar setiap bulan dari kedai teh. Dengan begitu, Thao tetap harus bagun lebih awal untuk membuka kedai pada pukul 6 pagi dan bekerja sampai jam 2 siang, sampai istrinya mengambilalih kedai itu sampai tutup.

“Orang seumuran saya seharusnya beristirahat, tapi saya harus bekerja untuk memenuhi kebutuhan,” kata dia, sambil menunggu pelanggan di kedainya yang menjual rupa-rupa teh hijau, rokok dan permen karet. ”Istri saya dan saya tidak punya uang pensiun, tak ada asuransi kesehatan. Saya takut jika jatuh sakit – tak tahu bagaimana akan bisa membayar biaya kesehatan.“

Cerita Thao merefleksikan sebuah titik penting dalam laporan PBB: bahwa penuaan adalah sebuah isu dunia. Yang mungkin mengejutkan, laporan itu menunjukkan bahwa negara-negara di mana terjadi penuaan terjadi paling cepat adalah negara-negara berkembang seperti Yordania, Laos, Mongolia, Nikaragua dan Vietnam, di mana jumlah orang yang lebih tua akan menjadi tiga kali lipat pada tahun 2050.

Semakin kompleks

Global AgeWatch Index (www.globalagewatch.org) didirikan oleh kelompok pembela hak-hak orang tua HelpAge International dan Dana Kependudukan PBB sebagai upaya mengatasi lemahnya data internasional mengenai pertambahan dan dampak dari penuaan global. Indeks itu dikeluarkan bersamaan dengan peringatan Hari Internasional untuk Orang Tua

Laporan ini menjadi gambaran yang cocok mengenai bertambahnya kompleksitas masalah. Pada satu sisi, fakta bahwa manusia hidup lebih lama adalah bukti kemajuan dalam perawatan kesehatan dan gizi, dan para pembela menekankan bahwa orang tua tidak seharusnya dilihat sebagai beban tapi sebagai sumber daya.

Pada sisi lainnya, banyak negara yang masih lemah dalam membangun dasar perlindungan sosial untuk menyediakan pemasukan, perawatan kesehatan dan perumahan untuk para warga senior mereka.

Dianggap terlalu rumit

Afghanistan sebagai contoh, tidak menawarkan uang pensiun bagi mereka yang tidak bekerja di pemerintahan. Harapan hidup mencapai 59 tahun untuk laki-laki dan 61 bagi perempuan. Sebagai perbandingan, menurut data PBB, rata-rata harapan hidup di dunia, untuk laki-laki adalah 68 dan perempuan adalah 72 tahun.

Banyak pemerintahan yang menolak menangani masalah ini karena dipandang terlalu rumit, negatif dan mahal – yang mana sebetulnya itu tidak benar, kata Silvia Stefanoni, kepala eksekutif HelpAge International. Jepang dan Jerman, kata dia, termasuk diantara negara dengan proporsi jumlah orang tua tertinggi di dunia, tapi tetap mempunyai ekonomi yang stabil.

“Tak ada bukti bahwa populasi yang menua adalah populasi yang merusak secara ekonomi,“ kata dia.

Kesejahteraan itu sendiri tidak menjadi jaminan bagi orang tua. Kekuatan ekonomi baru dunia yang tergabung dalam BRICS – singkatan dari Brasil, Rusia, India, Cina dan Afrika Selatan – menempati peringkat rendah dalam indeks dibandingkan negara yang lebih miskin seperti Uruguay dan Panama.

Tapi bagaimanapun, laporan itu menemukan bahwa negara-negara kaya secara umum lebih baik dalam menangani masalah penuaan populasi dibanding yang lebih miskin. Swedia, negara di mana sistem pensiunnya telah berusia 100 tahun, masuk dalam daftar tertinggi berkat dukungan sosial, pendidikan dan cakupan dana kesehatan. Disusul kemudian oleh Norwegia, Jerman, Belanda dan Kanada. Amerika Serikat ada di peringkat ke-delapan.

ab/ek (ap,afp,rtr)

Laporan Pilihan