1. Inhalt
  2. Navigation
  3. Weitere Inhalte
  4. Metanavigation
  5. Suche
  6. Choose from 30 Languages

Dunia

Dokter AS Dituduh Bantu Proses Penyiksaan Tahanan

Pada masa pemerintahan Goerge W Bush, tersangka teror sering mengalami perlakuan brutal ketika diperiksa oleh dinas rahasia CIA. Juga diketahui, bahwa ada dokter yang mengikuti interogasi itu.

default

Foto dari film yang dikeluarkan Amnesty International, Stuff of Life, memperlihatkan proses penyiksaan waterboarding

Laporan yang dikeluarkan organisasi Dokter Untuk Hak Asasi Manusia mengungkapkan peran para dokter dalam pengembangan metode interogasi yang dilakukan di penjara-penjara CIA. Salah seorang penyusun laporan itu, Nathaniel Raymond, menyatakan dengan tegas, "Kami punya bukti-bukti bahwa terhadap tahanan di penjara CIA dilakukan berbagai eksperimen."

Ini adalah tuduhan berat kepada Dinas Rahasia AS, CIA. Karena eksperimen pada tahanan secara tegas dilarang sejak Perang Dunia II. Konvensi Jenewa menyebutkan dengan jelas: tidak dilakukan eksperimen dengan manusia. Organisasi Dokter Untuk HAM menuduh para dokter CIA melakukan eksperimen dengan para tersangka teroris. Dokter-dokter itu hadir selama interogasi dan dengan teliti membuat catatan tentang metode penyiksaan.

Psikolog Stephen Soldz, yang ikut menyusun laporan tentang peran dokter itu menerangkan, "Mereka mengumpulkan berbagai data, tapi bukan demi kesehatan seseorang, melainkan untuk menyesuaikan metode interogasi dan kemungkinan besar untuk menjamin tidak terjadi pengusutan legal."

Para penyusun laporan ini bekerja selama dua tahun dan mengumpulkan bahan dari berbagai sumber. Mereka mengevaluasi dokumen-dokumen dari berbagai instansi resmi selama masa pemerintahan Bush. Menurut temuan mereka, CIA meminta para dokter yang mengawasi interogasi untuk mencatat berbagai hal. Misalnya pada penyiksaan waterboarding, metode penyiksaan yang membuat tahanan takut dan panik karena merasa sedang tenggelam. Para dokter diminta mencatat berapa volume air yang digunakan, berapa banyak air tertumpah ke samping, berapa banyak air masuk ke mulut dan hidung tahanan, bagaimana reaksi tahanan tersebut, dan lain sebagainya.

Setelah itu para dokter diminta membuat semacam usulan perbaikan. Misalnya, sebelum waterboarding tahanan sebaiknya hanya mendapat makanan berupa cairan. Sehingga jika ia muntah ketika sedang disiksa, ia tidak mati karena tersumpal muntahannya sendiri.

Tindakan para dokter CIA ini jelas-jelas melanggar kode etik kedokteran dan hukum, kata Scott Allen, dokter yang ikut menyusun laporan ini. "Menurut saya, kebanyakan orang mengerti, bahwa dokter tidak boleh terlibat mengembangkan dan menerapkan metode penyiksaan."

CIA menolak laporan itu dan menyebutnya 'tidak benar'. Tidak ada penelitian yang dilakukan terhadap tahanan. Selain itu, metode interogasi CIA sudah beberapa kali diperiksa oleh pemerintah Amerika Serikat. Tapi para penyusun laporan dari organisasi Dokter Untuk HAM tidak heran dengan reaksi CIA. Mereka sekarang menuntut pemerintahan Obama agar menindaklanjuti temuan-temuan mereka. Seperti yang disampaikan Nathaniel Raymond, "Ini pesan kami, sekarang saatnya melakukan penyidikan. Kami sudah memberi bukti-bukti kami. Sekarang giliran pemerintah menunjukkan bukti-buktinya."

Anna Engelke/Ziphora Robina

Editor: Hendra Pasuhuk

Laporan Pilihan