1. Inhalt
  2. Navigation
  3. Weitere Inhalte
  4. Metanavigation
  5. Suche
  6. Choose from 30 Languages

Dunia

Diskusi Indonesia di Passau: "Semua Kegaduhan Ini Hanya Masa Transisi"

Bagaimana prospek pluralisme di Indonesia? Universitas Passau menghadirkan Profesor Bernhard Dahm, Indonesianis kawakan Jerman dalam diskusi tentang perkembangan politik dan budaya di Indonesia.

Perkembangan politik dan budaya di Indonesia jadi fokus utama acara "Indonesien Tag" (Hari Indonesia) di Universitas Passau hari Minggu (12/06). Penyelenggaranya Institut Studi Perbandingan Kawasan Asia Tenggara, bekerjasama dengan Amnesty International.

Keterbukaan politik di Indonesia setelah era reformasi yang ditandai oleh mundurnya Suharto ternyata berlangsung cepat dan gaduh. Dengan satu gejala dominan: makin hilangnya toleransi. Paling sedikit, itulah gambaran umum yang ada pada kalangan masyarakat Jerman yang tertarik mengikuti perkembangan politik di Asia Tenggara.

Represi terhadap kelompok-kelompok minoritas, terutama dalam kaitannya dengan sistem keyakinan dan kepercayaan, terasa makin meningkat. Yang paling menonjol adalah aksi pembakaran dan pembunuhan terhadap rumah ibadah dan warga Ahmadiyah.

Apakah pluralisme di Indonesia, yang terangkum dalam motto Bhinneka Tunggal Ika sedang terancam?

Indonesien Tag in der Universität Passau

Profesor Bernhard Dahm (kiri) dan Dr. Gunnar Stange (kanan)

Diskusi tentang pluralisme di Indonesia menghadirkan seorang Indonesianis kawakan Jerman, Profesor Bernhard Dahm, yang pernah meneliti soal identitas dan budaya di Indonesia selama era Soekarno dan pergantian ke Orde Baru di bawah Suharto, ditandai dengan pembantaian anti komunis 1965-1966. Selain itu, hadir juga peneliti konflik Dr. Gunnar Stange, aktivis budaya Arahmaiani Feisal dan peneliti Asia Tenggara Dr. Kristina Großmann.

Profesor Bernard Dahm mengingatkan kembali dimensi geografis dan sosiologis Indonesia, yang terdiri dari lebih 17 ribu pulau, dengan ratusan bahasa daerah yang masih digunakan secara aktif, beragam tradisi adat dan budaya.

"Sekalipun demikian, dalam sejarah Indonesia yang kita tahu, selama seribu tahun ini hampir tidak ada konflik antar etnis dan budaya yang serius," kata Dahm. Memang ada rivalitas dan ketegangan, tapi secara keseluruhan, bangsa-bangsa di Nusantara selalu berusaha mencapai kesepakatan melalui komunikasi dan dialog.

Deutschland Indonesien Tag in der Universität Passau

Acara diskusi tentang pluralisme di Indonesia, Universitas Passau 19 Juni 2016

Hasrat besar untuk hidup bersama dengan rukun, mencapai puncaknya pada pembentukan negara Republik Indonesia, ketika kelompok-kelompok nasionalis, agama maupun para pemikir sosialis berembuk dan berjuang menuntut kemerdekaan dari penjajahan Belanda.

Bagi Dahm, hasrat hidup rukun dan perasaan saling memiliki ini dengan gamblang tercermin pada sosok presiden pertama Indonesia, Ir. Soekarno. Sejak muda, Soekarno sadar bahwa ada tiga dorongan utama yang akan menentukan arah pembentukan bangsa dan negara Indonesia: nasionalisme, agama, dan sosialisme, yang ketika itu dengan lantang disuarakan oleh gerakan komunisme.

Karena itu, Soekarno berusaha menjembatani pertentangan doktrin yang meruncing antara kelompok agama dengan kelompok komunis. Bagaimana mewujudkan cita-cita itu? Caranya, setiap kelompok harus siap "mengorbankan" doktrin mereka yang tidak bisa diterima pihak lain, lalu siap bekerjasama dengan konsensus yang dicapai demi pembangunan bangsa dan negara, sesuai motto Bhinneka Tunggal Ika.

Sayangnya, upaya Soekarno dengan pencanangan NASAKOM gagal ditengah meruncingnya pertentangan ideologi dunia antara blok Barat dan blok Timur. Peristiwa 1965 melempar perkembangan politik pluralisme di Indonesia jauh ke belakang. Sekalipun begitu, Dahm tetap merasa yakin, prinsip pluralisme adalah jalan satu-satunya bagi Indonesia untuk membangun masa depan yang baik.

"Semua kegaduhan yang kita lihat sekarang ini hanya perkembangan di masa transisi. Indonesia akan kembali ke prinsip pluralisme, karena itu memang falsafah dasar bangsa-bangsa yang hidup di sana", kata Dahm. Dia menambahkan, Soekarno sangat yakin akan hal ini, juga setelah dia sudah diturunkan dari kekuasaan. "Dan saya juga yakin itu, jadi saya masih optimis", ujar Dahm yang masih bertemu dan berbicara dengan Soekarno setelah peristiwa 1965-1966.

Indonesien Tag in der Universität Passau

Kelompok Gamelan Jerman meramaikan 1. Passauer Indonesien Tag

Tapi tidak semua pengamat melihat Indonesia begitu optimis. Peneliti Asia Tenggara Dr. Gunnar Stange dari Universitas Frankfurt menerangkan, dalam kehidupan sehari-hari secara umum tidak ada masalah serius dengan toleransi. Tapi justru dalam wacana politik, agama dan etnisitas sering dipolitisasi. Ini yang perlu dicermati.

Stange menyebut Indonesia sebagai 'negara gagal' (failed state) dalam kaitannya dengan penegakan hukum. Negara dan aparat Indonesia gagal memberi jaminan hukum terutama kepada kelompok-kelompok minoritas, sehingga yang bermunculan adalah kelompok-kelompok preman, yang akhirnya bertindak seperti penegak hukum dan memaksakan aturannya sendiri.

"Inilah kelompok yang disebut 'vigilantes', yang muncul dengan klaim sebagai pembela atau pelindung, ketika aparat penegak hukum tidak ada atau tidak memenuhi fungsinya", kata Stange.

Senada dengan Gunnar Stange, Dr. Kristina Großmann mengajak orang mengidentifikasi masalah pluralisme lebih cermat lagi. "Waktu saya di Indonesia, dalam hidup sehari-hari, di pedesaan, saya tidak lihat ada masalah dengan toleransi dan pluralisme. Di sana juga tidak ada masalah etnisitas." Tapi dalam kehidupan politik dan dalam perebutan ruang publik, identitas dan etnisitas memang tiba-tiba bisa menjadi persoalan.

"Jadi harus dibedakan, ada kehidupan nyata sehari-hari, dan ada tataran politisasi etnisitas, dan ada etnisasi politik, " kata Großmann. Di ruang publik, memang sekarang sedang terjadi perebutan klaim dan pertentangan tentang identitas nasional. Hal itu biasa terjadi pada masyarakat yang sedang mengalami masa perubahan dan dipenuhi ketidakpastian.

"Yang jelas, untuk hidup dalam keberagaman, orang memang harus belajar. itu bukan hal yang diturunkan secara genetis," tandasnya.

Deutschland Indonesien Tag in der Universität Passau - Arahmaiani Feisal

Arahmaiani Feisal menekankan pentingnya pendidikan non kekerasan (non violence) di Indonesia masa kini

Bagi Arahmaiani Feisal, masalah besar yang dihadapi Indonesia saat ini adalah merebaknya budaya kekerasan dan konflik antar elit. Ada pihak-pihak yang memang sengaja ingin menyulut kekerasan untuk kepentingannya. Mereka mau menebar ketakutan, agar tetap bisa berkuasa, atau karena takut kehilangan lahan bisnis dan diadili oleh lawan politiknya kalau kehilangan kekuasaan.

Malah sekarang sudah digalang progam Bela Negara oleh Kementerian Pertahanan, yang membuat masyarakat makin waswas. " Yang kita perlukan sekarang adalah gerakan melawan budaya kekerasan. Ini yang paling penting", tegas Arahmaiani.

Acara "Indonesien Tag" di Universitas Passau diramaikan dengan musik gamelan yang dimainkan mahasiswa-mahasiswa Jerman dibawah panduan Dr. Andras Varsanyi. Ada juga presentasi tentang program beasiswa dari mahasiswa Jerman yang dikirim ke Indonesia.

Dan tentu saja ada sajian makanan dan penganan "gaya Indonesia" yang disiapkan para mahasiswa jurusan Kajian Kawasan Asia Tenggara. Tentu juga dengan motto bermacam-macam tapi satu tujuan: menyukseskan "1. Passauer Indonesien Tag".

Laporan Pilihan