1. Inhalt
  2. Navigation
  3. Weitere Inhalte
  4. Metanavigation
  5. Suche
  6. Choose from 30 Languages

Kesehatan

Diabetes atau Darah Tinggi Bukan Lagi Penyakit Negara Maju Saja

Penyakit-penyakit yang dulu dikenal sebagai penyakit akibat gaya hidup, belakangan ini tidak hanya ditemui di negara-negara industri tapi sudah menjadi penyakit yang mengglobal hingga ke negara-negara berkembang.

default

Diabetes di Afrika: seorang pasien mengukur kadar gula dalam darahnya

Penyakit kronis seperti diabetes dan tekanan darah tinggi menggantikan penyakit infeksi seperti AIDS, Malaria atau TBC sebagai penyebab kematian. 60 persen kasus kematian di dunia disebabkan penyakit-penyakit akibat gaya hidup tersebut, dan tendensinya meningkat.

Para pakar, seperti misalnya Peter Piot, sirektur Pusat Studi Kesehatan dan Kesehatan Kawasan Tropis mengamati, "Saat ini lebih banyak orang meninggal akibat penyakit gangguan peredaran darah, diabetes atau kelebihan lemak dibanding penyakit infeksi. Meski demikian dengan pengecualian Selatan Sahara. Di sana AIDS masih menjadi penyebab kematian terbesar. Perkembangan ini merupakan hasil perubahan gaya hidup. Sebuah hasil kebiasaan makan yang buruk. Terlalu banyak garam, terlalu banyak gula, terlalu banyak lemak. Fakta bahwa makanan murah kebanyakan tidak begitu sehat. Selain itu kita tidak lagi terlalu banyak bergerak seperti dulu. Semua faktor-faktor yang merugikan kesehatan warga di Eropa ini, kini juga kita lihat di belahan lain dunia."

Cukup lama penyakit kronis seperti kelebihan lemak atau tekanan darah tinggi dipandang sebagai penyakit masyarakat yang sejahtera, sebagai penyakit akibat gaya hidup di negara-negara industri lama di Barat. Hal itu berubah akibat globalisasi dan urbanisasi. Juga di Afrika, makanan-makanan tradisional digantikan dengan makanan-makanan industri jadi. Di negara-negara Arab dikonsumsi minuman softdrink yang banyak mengandung gula. Dan industri rokok yang menghadapi peraturan larangan merokok yang ketat di Uni Eropa dan Amerika Serikat, berusaha mencari pasaran baru di Asia.

Oleh sebab itu globalisasi dan meluasnya penyakit kronis memiliki kaitan, namun istilah bahwa penyakit di kalangan berada sudah tidak cocok lagi. Kata Pekka Puskan Ketua Federasi Jantung Dunia, "Pemikiran bahwa itu adalah penyakit di kalangan warga berada sudah berlalu, karena penyakit-penyakit ini justru menyebar di negara-negara miskin. Dan juga di kebanyakan negara Eropa, faktor risiko untuk penyakit kronis terutama terletak pada lapisan yang berpendapatan rendah. Penyakit ini semakin terkait dengan kemiskinan dan menurunnya tingkat sosial. Penyebab penyakit ini terletak pada faktor sosial ekonomi tapi juga sebaliknya."

Terutama di negara-negara berkembang orang-orang yang menderita penyakit ini juga merupakan korban kemiskinan, karena tidak ada jasa pelayanan sosial atau bantuan keuangan bagi mereka. Dengan kata lain, kemiskinan menyebabkan penyakit kronis dan penyakit-penyakit ini mengakibatkan kemiskinan. Demikian dipaparkanPekka Puskan.

80 persen orang yang meninggal akibat penyakit kronis saat ini berasal dari negara-negara yang berpendapatan rendah sampai menengah. Semakin banyak ilmuwan, tokoh politik dan organisasi internasional menyadari masalah tersebut. Tapi selain diabetes atau penyakit gangguan peredaran darah dan jantung masih ada bidang penyakit kronis lain yang selama ini dampaknya kurang disadari, yakni penyakit psikis seperti depresi dan stress.

Anna Corves/Dyan Kostermans

Editor: Asril Ridwan