1. Inhalt
  2. Navigation
  3. Weitere Inhalte
  4. Metanavigation
  5. Suche
  6. Choose from 30 Languages

Dunia

Demo Pembakaran Al-Qur'an Telan Korban Lagi

Unjukrasa menentang pembakaran Al-Qur'an memasuki hari ketiga di Afghanistan. Hari Minggu (3/4), jumlah korban tewas bertambah menjadi sedikitnya 25 orang. Presiden Hamid Karzai menuntut pastur pelaku pembakaran diadili.

default

Sedikitnya tiga orang tewas dan puluhan lainnya terluka dalam rangkaian demonstrasi berdarah di Afghanistan hari Minggu (3/4). Korban tewas termasuk seorang polisi. Dua warga sipil yang tewas terkena ledakan gas silinder yang dibakar dan dilempar pengunjuk rasa ke pos polisi. Demonstrasi di Afghanistan telah memasuki hari ketiga menentang pembakaran Al-Qur'an yang terjadi 21 Maret lalu di negara bagian Florida, Amerika Serikat.

Pengunjuk rasa menginjak bendera Amerika Serikat saat demonstrasi di Jalalabad hari Minggu (3/4)

Pengunjuk rasa menginjak bendera Amerika Serikat saat demonstrasi di Jalalabad hari Minggu (3/4)

Ratusan warga turun ke jalanan di provinsi Kandahar. Di Universitas Kandahar, para mahasiswa juga menggelar protes. Gubernur Kandahar, Zulmai Ayoubi, memerintahkan pasukan keamanan untuk mengamankan para pengunjuk rasa dan menghentikan kaum oportunis yang membonceng demonstrasi. Menurut Menteri Dalam Negeri Afghanistan, jumlah warga yang turun ke jalan di 5 provinsi yang berbeda hari Minggu mencapai 4 ribu orang.

Markas PBB Menjadi Target

Tujuh orang pekerja PBB dan 5 warga Afghanistan tewas hari Jumat (1/4) saat terjadi serangan ke markas PBB di Mazar-i-Sharif. Hari Sabtu (2/4), sepuluh orang pengunjuk rasa tewas dan lebih dari 80 orang lainnya terluka. Serangan terhadap markas PBB menimbulkan kekhawatiran akan rencana Presiden Afghanistan Hamid Karzai dan pasukan koalisi untuk menyerahkan kontrol keamanan di Mazar-i-Sharif kepada militer Afghanistan. Serangan ini menjadi yang terparah terhadap PBB sejak penggulingan Taliban di Afghanistan tahun 2001 lalu.

Karzai: "Terry Jones Harus Diadili"

Pengunjuk rasa memukuli patung Presiden Amerika Serikat, Barack Obama, yang telah dibakar

Pengunjuk rasa memukuli patung Presiden Amerika Serikat, Barack Obama, yang telah dibakar

Karzai hari Minggu kembali mendesak Presiden Barack Obama, Senat dan Kongres Amerika Serikat untuk mengutuk aksi pembakaran Al-Qur'an secara jelas dan verbal. Menunjukkan pendirian mereka terhadap insiden semacam itu dan mencegah terjadinya aksi serupa. Karzai menuntut Terry Jones, pastur yang menjadi otak di balik pembakaran Al-Qur'an, agar diadili.

Hari Sabtu, Obama telah memberi pernyataan yang mengutuk baik aksi pembakaran Al-Qur'an maupun respon yang berbentuk kekerasan yang terjadi di Afghanistan. "Penodaan teks suci termasuk Al-Qur'an adalah aksi intoleransi yang ekstrem dan fanatik. Namun penyerangan dan pembunuhan orang-orang tidak berdosa sebagai responnya sungguh keterlaluan. Penghinaan terhadap kesusilaan dan martabat manusia."

afp/dpa/Carissa Paramita

Editor: Edith Koesoemawiria

Laporan Pilihan