1. Inhalt
  2. Navigation
  3. Weitere Inhalte
  4. Metanavigation
  5. Suche
  6. Choose from 30 Languages

Iptek

Apa Hubungan Gerhana Matahari Total 2017 dengan Siri Apple

Adegan soal gerhana matahari total pada 21 Agustus muncul dalam sebuah iklan untuk asisten virtual Apple, Siri. Apa pentingnya dan alasannya?

"Hei, Siri, mari selfie," demikian perintah aktor dan pegulat profesional Dwayne Johnson, yang juga dikenal sebagai The Rock ke  IPhone-nya, saat ia tampak mengambang di wahana terbuka. Klik, foto terambil sebelum ia merenung, "Semoga saya tidak menyebabkan gerhana."

Maaf, Rock? Anda tadi bilang apa? Tidak menyebabkan apa?  Kembali ke studio ...

... Dan boom! Di sana ia menabrak atap sebuah set film dalam sebuah kapsul. Dia melangkah keluar, berpose dan berkata, "Yang ini untuk Bumi!" Dan kemudian mengobrol santai dengan Siri.  Demikian suasana pembuatan film iklan  yang dibintangi Dwayne dan Siri.

Intinya di sini adalah arti gerhana matahari total 2017 di Amerika Utara. Pencipta Siri di Apple telah memasukkannya ke dalam iklan untuk asisten virtual artifisial mereka, Siri.

Namun apakah layak memasukkan soal gerhana ke iklan tersebut? Apa yang ada di benak para kreator ini? Apa mencoba memasukkan pentingnya gerhana ke benak orang Amerika?

"Kegembiraan publik tentang gerhana adalah yang terhebat untuk kejadian yang berhubungan dengan antariksa setidaknya, sejak peluncuran pesawat ruang angkasa pertama, dan bahkan mungkin pendaratan Apollo 11 hampir 50 tahun yang lalu," kata Mat Kaplan, pembawa acara dan produser Radio Planetary di Planetary Society di AS.

Jadi pengalaman bersama

Kaplan mengatakan bahwa gerhana adalah kesempatan bagi orang untuk terlibat secara pribadi dalam "sesuatu yang benar-benar bersejarah, sebuah peristiwa kosmik besar yang dapat kita alami dan bagikan pada tingkat emosional dan intelektual."

Benar, gerhana menjadi acara kosmik yang menakjubkan.  Bayangan bulan menembus jantung Amerika pada tanggal 21 Agustus, menciptakan momen penting dalam bidang sains. Tapi bagaimana rasanya menjadi momen budaya yang begitu besar?

Profesor Roberta Garner, seorang sosiolog di Universitas DePaul ,Chicago, setuju bahwa gerhana tersebut mendapat perhatian lebih ketimbang di masa lalu.

Penulis, kata Garner, merujuk pada gerhana ke dalam novel dan skrip diupayakan agar terlihat dramatis, namun masyarakat umum tidak terlalu terlibat dengan peristiwa itu

"Ketika gerhana parsial terjadi di Chicago pada 1990-an [Red .: tanggal 10 Mei 1994], ini adalah saat yang sangat membahagiakan bagi semua orang," kata Garner. "Kami semua meninggalkan pekerjaan dan berlari keluar dengan kacamata khusus dan perlengkapan kami,  tapi hanya itu, sekedar keisengan yang menyenangkan di sela  pekerjaan dan aktivitas , bukan pengalaman kolektif yang kuat!"

Pengalaman lebih penting ketimbang harta benda

Gerhana tahun ini, di sisi lain, disebut sebagai pengalaman kolektif total bagi orang Amerika. Dan itu setidaknya ada kaitannya dengan teknologi yang kita bawa sepanjang hari - apakah itu Siri, Alexa Amazon, Asisten Google, M Facebook, Microsoft Cortana atau "terutama para generasi seribu tahun," yang menggunakan media sosial. Hal itu berkaitan dengan bagaimana cara orang ingin merengkuh pengalaman gerhana tersebut sekarang ini.

"Peristiwa dan pengalaman menjadi lebih penting ketimbang memiliki harta benda," katanya. "Orang ingin merasakan bagian dari pengalaman dan tidak mau 'ketinggalan' - media sosial telah mendoron orang untuk berbagi pengalaman dan gerhana adalah salah satu dari kejadian ini."

Durasi gerhana yang sangat singkat sesuai dengan rentang perhatian "yang lebih singkat pula," kata Garner. Tapi akhir-akhir ini, orang juga lebih sadar akan peristiwa sains

Lebih banyak orang memiliki akses terhadap pendidikan sains, dan informasi sains banyak beredar,  meski seringkali karena alasan yang kontroversial. Jadi berpartisipasi dalam peristiwa gerhana, kata Garner, adalah cara "orang-orang menunjukkan bahwa mereka ingin memahami dunia secara ilmiah, dan bahwa mereka bukan bagian dari sayap opini publik yang obskurantis -- menolak sains."

"Saya pikir sulit bagi orang Eropa untuk mengerti berapa banyak orang Amerika yang tetap tidak hanya mengetahui pengetahuan ilmiah, tapi secara langsung anti-sains dan dalam cengkeraman pemikiran magis yang sangat primitif," kata Garner. "Jadi minat dan pemahaman tentang gerhana yang ditunjukkan oleh orang Amerika adalah hal yang sangat positif."

Obat kosmik bagi masyarakat

Ilmu pengetahuan, seperti yang Garner tunjukkan, telah membagi masyarakat  Amerika Serikat sejak Presiden Donald Trump menjabat, sama seperti halnya gerhana yang akan membelah Amerika.  Pertanyaannya adalah apakah gerhana - momen kolektif Amerika ini - memiliki kekuatan untuk menyembuhkan situasi di negara tersebut.

"Saya telah diberitahu oleh banyak pemburu gerhana veteran -  ini akan menjadi totalitas pertama kalinya - jadi hal itu adalah pengalaman yang mengubah hidup," kata Kaplan, "orang selalu ingat dan menghargainya  dengan membangun  ikatan tercipta di antara semua orang yang menyaksikannya."

Kaplan mengatakan bahwa dia "mengagumi betapa dalamnya budaya Amerika telah mengadopsi fenomena ini." Dia dengan hati-hati optimistis tentang dampaknya terhadap jiwa nasional.

"Saya harap saya tidak memiliki ilusi mengenai kemungkinan pengaruh peristiwa kosmik besar seperti ini, tapi saya ingin percaya bahwa ini mungkin mengingatkan kita bahwa kita semua hidup di bawah bintang yang sama di dunia yang kecil dan rapuh, sebuah 'titik biru pucat ' -- ungkapan terkenal  salah satu pendiri Planetary Society, Carl Sagan. Saya akan bahagia," kata Kaplan," jika gerhana bisa memindahkan seseorang ke arah perasaan yang lebih besar tentang apa yang kita miliki bersama. "

Tapi bagaimana dengan orang-orang Amerika yang akan kehilangan momen gerhana – akibat perpecahan dalam isu rasialisme di Charlottesville, Virginia. Apakah ada kemungkinan mereka menggunakan momen ini dalam sejarah untuk menyembuhkan perpecahan bangsa?

"Tidak," kata Garner, "sayangnya gerhana tidak akan menyembuhkan perpecahan kita. Seperti yang bisa Anda lihat dari kejadian di Charlottesville, perpecahan kita sangat dalam dan berpotensi sangat berbahaya, akan lebih dari sekadar gerhana untuk menyembuhkan mereka!"

Jadi hai Siri, coba bagaimana menurutmu tentang hal ini?

Ed: Zulfikar Abbany (ap/as)

Laporan Pilihan