1. Inhalt
  2. Navigation
  3. Weitere Inhalte
  4. Metanavigation
  5. Suche
  6. Choose from 30 Languages

Iptek

Antarktika Besar Tak Kebal Perubahan Iklim

Sebuah studi menunjukkan bahwa bagian timur Antarktika juga terancam perubahan iklim. Namun ilmuwan mengatakan bahwa perubahan pada benua beku di belahan selatan bumi itu masih dapat dibalikkan.

Sementara Arktik meleleh dua kali lebih cepat daripada belahan bumi lainnya, Antarktika di bagian selatan selama ini dianggap kebal atas perubahan iklim. Namun meluruhnya gletser di Semenanjung Antarktika dalam beberapa tahun terakhir menimbulkan keraguan di tengah komunitas ilmiah mengenai stabilitas wilayah barat Antarktika.

Hanya bentangan es yang begitu luas di bagian timur Antarktika atau wilayah yang juga dikenal dengan nama Antarktika Besar yang tampak aman dari bahaya iklim yang menghangat. Kini para pakar dari Institut Potsdam untuk Riset Dampak Iklim (PIK) menerbitkan temuan yang mengindikasikan bahwa Antarktika Besar kemungkinan besar terancam oleh perubahan iklim.

Dalam sebuah studi yang diterbitkan 'Nature Climate Change,' para peneliti menulis bahwa melelehnya es dalam volume kecil saja dari pesisir Antarktika Besar dapat memicu pelepasan es ke dalam lautan yang akan berujung pada kenaikan permukaan laut yang sulit dihentikan.

Data baru

"Dulu hanya Antartika Barat yang disangka tidak stabil. Kini kami mengetahui bahwa wilayah timur, yang sepuluh kali lebih besar, juga terkena risiko," ujar Anders Levermann, yang ikut terlibat dalam studi PIK dan seksi permukaan laut pada laporan terakhir dari Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (IPCC).

Temuan PIK didasarkan pada simulasi komputer yang menggunakan data baru dari tanah di bawah lapisan es.

"Cekungan Wilkes di Antarktika Besar layaknya botol yang dimiringkan," ucap Matthias Mengel, penulis utama dalam studi. "Kalau tutupnya dilepaskan, isinya akan tumpah."

Saat ini, 'tutup botol' terbentuk oleh lembidang es di wilayah pesisir. Kalau rim ini meleleh, es dalam jumlah besar dapat mengalir ke dalam laut, menaikkan permukaan laut sebesar 3-4 meter. Meski suhu udara di Antarktika masih tergolong sangat rendah, arus laut yang menghangat dapat melelehkan es di sepanjang pesisir.

Hingga kini belum ada tanda-tanda air yang lebih hangat menuju ke Cekungan Wilkes. Namun sejumlah simulasi memperlihatkan bahwa kondisi yang diperlukan untuk melelehkan 'tutup botol' dapat terjadi dalam 200 tahun mendatang. Tetapi jika itu terjadipun, masih perlu sekitar 2.000 tahun hingga permukaan laut bertambah tinggi satu meter.

Penguin Adelie umum dijumpai di sepanjang pesisir Antarktika - tapi untuk berapa lama lagi?

Penguin Adelie umum dijumpai di sepanjang pesisir Antarktika - tapi untuk berapa lama lagi?

Rumit tapi mungkin

Menurut simulasi, perlu 5.000 hingga 10.000 tahun sampai seluruh es di Antarktika Besar meleleh sepenuhnya. "Namun begitu ini dimulai, pelepasan yang terjadi tidak akan berhenti hingga seluruh cekungan itu kosong," jelas Mengel.

"Ini masalah dasarnya. Dengan terus menghasilkan gas rumah kaca, kita dapat memicu reaksi yang terjadi sekarang dan tidak akan bisa kita hentikan pada masa depan."

Laporan IPCC sudah memprediksi kenaikan permukaan laut global sebesar 16 sentimeter pada abad ini. Kenaikan setinggi ini saja sudah akan berdampak parah bagi banyak wilayah pesisir di seluruh penjuru bumi.

"Kami sebelumnya terlalu yakin akan stabilitas Antarktika Besar," papar Levermann. Bahkan naiknya permukaan laut sedikit saja sudah dapat memperburuk risiko banjir di kota-kota pesisir seperti New York, Tokyo atau Mumbai.

Kontribusi terbesar bagi kenaikan permukaan laut dan meluruhnya es Antarktika saat ini datang dari gletser Pine Island (PIG) di Antarktika Barat. Gunung es yang terlepas dari gletser tahun 2013 kini tengah mengapung di Samudera Antarktika.

Pakar glasiologi Perancis, Gael Durand, dari Universitas Grenoble kepada DW mengatakan bahwa pada Januari 2014 melelehnya gletser Pine Island sudah mencapai titik yang tidak dapat dibalikkan, terlepas dari suhu udara atau kondisi laut.