1. Inhalt
  2. Navigation
  3. Weitere Inhalte
  4. Metanavigation
  5. Suche
  6. Choose from 30 Languages

Iptek

Air Tanah di Fukushima Terkontaminasi

Operator reaktor nuklir TEPCO mengatakan pada air tanah di Fukushima Jepang ditemukan kandungan strontium-90 sangat tinggi. Tapi air tanah berracun itu belum sampai merambah ke laut terdekat.

Workers walk near the No.4 reactor of the Tokyo Electric Power Co (TEPCO)'s tsunami-crippled Fukushima Daiichi nuclear power plant in Fukushima prefecture, in this photo released by Kyodo March 1, 2013, ahead of the second-year anniversary of the March 11, 2011 earthquake and tsunami. Mandatory Credit REUTERS/Kyodo (JAPAN - Tags: DISASTER ANNIVERSARY BUSINESS) ATTENTION EDITORS -THIS IMAGE HAS BEEN SUPPLIED BY A THIRD PARTY. IT IS DISTRIBUTED, EXACTLY AS RECEIVED BY REUTERS, AS A SERVICE TO CLIENTS. FOR EDITORIAL USE ONLY. NOT FOR SALE FOR MARKETING OR ADVERTISING CAMPAIGNS. MANDATORY CREDIT. JAPAN OUT. NO COMMERCIAL OR EDITORIAL SALES IN JAPAN. YES

Bildergalerie Fukishima 2 Jahre danach Reaktor 4

Dua tahun setelah hancurnya reaktor nuklir di Fukushima akibat gempa dan tsunami, Rabu (19/06/13) perusahaan yang mengelola reaktor tersebut, Tokyo Electric Power Company (TEPCO) mengatakan, mereka menemukan kandungan tinggi strontium pada sampel air tanah yang dikumpulkan dan juga hidrogen isotop tritium yang mencapai delapan kali lebih banyak dari kadar yang dibolehkan.

Manajer TEPCO Toshihiko Fukuda dalam konferensi pers di Tokyo mengatakan, pihaknya tidak yakin strontium-90 telah merembes melalui tanah dari fasilitas tepi pantai menuju laut.

Sampel air tanah diambil dari luar reaktor No. 2 yang mengindikasi pelonjakan 100 kali lipat kandungan strontium-90 antara Desember 2012 dan Mei tahun ini. Level peningkatan 30 kali lebih besar yang batas yang diijinkan.

Sistem Pendingin Gagal

Tsunami besar menyebabkan kerusakan pada tiga reaktor bulan Maret 2011 saat listrik dan sistem pendingin tidak lagi berfungsi. Para pekerja memenuhi reaktor dengan air, sehingga TEPCO kesulitan menangani cairan yang terkontaminasi dan mencari cara untuk membuangnya.

Pondasi beton dan lapisan baja seharusnya membatasi penyebaran cairan yang terkontaminasi. Tapi para pengeritik mengatakan, upaya membenahi kolam penyimpanan dan tangki yang dilakukan dengan berbagai improvisasi menjadikan Fukushima rentan akan kegagalan.

Nelayan Khawatir

Penemuan TEPCO sepertinya akan mempersulit permohonan mereka untuk mengalirkan air dengan kadar radiasi rendah ke Samudera Pasifik. Hal yang sebenarnya juga sudah ditolak oleh para nelayan lokal.

Pakar nuklir kimia Michiaki Furukawa dari Universitas Nagoya mengatakan air yang terkontaminasi seharusnya tidak dialirkan ke laut, karena potensi dampak negatif terhadap kehidupan maritim dan bagi manusia yang mengkonsumsi seafood.

"Mereka harus menampungnya di suatu tempat, supaya tidak bisa keluar dari lokasi reaktor," ujar Furukawa.

Puluhan ribu warga dipaksa meninggalkan rumah dan tempat pekerjaan saat bencana reaktor terjadi dua tahun lalu. Hingga kini masih banyak warga yang belum memiliki tempat tinggal baru. Secara resmi tidak ada korban yang tewas sebagai dampak langsung kerusakan reaktor. Gempa bumi dan tsunami di Jepang tahun 2011 menelan korban tewas lebih dari 18.000 orang. 

vlz/hp (afp, rtr)

Laporan Pilihan